Dokter Kandungan dan Bidan di Bandung (Part 2)

Lanjutan tentang dokter kandungan dan bidan di Bandung yaaa…! Kalau ada yang mau komen or tanya-tanya bisa langsung menghubungi Ibu-ibu kontributor tulisan ini di medsos IG mereka yaa :D. Bisa juga dikomen kalau memang membantu teman-teman yang sedang mencari OB/GYN biar seneng *kalau punya blog itu emang paling seneng pas ada yang komen postingan wkk. πŸ˜‰

Okeh, lanjut ya:

Dr. Dina Erasvina SpOG

Tempat praktek: Klinik Utama Al Islam Awibitung Bandung. Cerita olehΒ @annisaica835.Β 

Dr. Dina menurut saya enak diajak diskusi dan banyak memberikan saran untuk kesehatan ibu dan janin. Dan ketika kita berada pada kondisi yang tidak menyenangkan, dr. Dina sering menyemangati agar kita tidak drop.

Ada yang kurang berkenan? Antriannya kalo weekend lumayan lama, jadi daftar harus pagi-pagi kalo ga mau terlalu lama menunggu.

Biaya periksa: kalau tidak ada cek lab atau tambahan lain-lain, dulu seinget saya masih dibawah Rp. 300.000 (tahun 2014)

Tempat lahiran: Klinik utama Al Islam, dengan biaya yang tidak mahal menurut saya pelayanan dan fasilitasnya baik. Biaya kurang lebih Rp. 3,800,000 untuk 2 malam, kamar kelas 2.

***

Dr. Widiyastuti, Sp.Og

Tempat praktek: RS. Melinda. Cerita oleh @cicihastuti.

Pertama ketemu sama okter Wid di bulan Maret 2012. Saat itu saya mau cek kista coklat saya yang sudah ada sejak tahun 2005. Sempat dioperasi tahun itu juga di Pekanbaru. Karena saya sudah menikah hampir 5 tahun dan belum ada tanda-tanda kehamilan, saya coba cek ke dokter kandungan. Awalnya saya ke dokter Susan Melinda, namun saya kurang sreg karena beliau langsung menyarankan untuk operasi untuk mengatasi kista coklat saya. Kemudian saya coba ke dokter kandungan yg lain di RS yang sama, dan saya memilih dokter Wid, karena waktu itu beliau buka prakteknya di hari Minggu. Hal ini sangat membantu saya karena saya tidak sanggup antri sampai jam 12 malam lebih di hari kerja.

Saat saya konsultasi dengan beliau, sambutannya sangat ramah dan hangat dan mau mendengar keluhan ini-itu. Beliau tidak menyarankan ke saya untuk operasi. Namun memberi opsi yaitu dengan obat-obatan. Saya lupa nama obat tersebut namun pemberiannya lewat suntikan selama 3 bulan berturut-turut. Efek dari suntikan tersebut adalah saya tidak haid, kemudian mengalami pegal-pegal terus menerus, lutut agak sakit, panas badan, cairan vagina menurun drastis sehingga kalau akan berhubungan intim harus memakai cairan lubrikasi. Saya sampai diresepkan cairan lubrikasi itu oleh beliau. Hasilnya, kista ukuran 3-4 cm mengecil menjadi 1.2 cm.

Setelah itu mulai dilakukan usaha percobaan kehamilan, dimulai dengan pengaturan jadwal hubungan intim, pemberian obat kesuburan (berat badan saya jadi naik). Alhamdulillah setelah melakukan terapi itu, saat hari raya Idul Fitri di bulan Juli 2012 obat penyubur saya habis. Dan saya belum ke dokter Wid lagi utk konsultasi lebih lanjut.

Selang 3 bulan kemudian saya tiba tiba merasakan kepengen makan junk food dan Indomie yang sangat ga bisa ditahan. Ohya, sejak saya mempunyai kista coklat, junk food dan Indomie adalah 2 makanan yang sangat jarang saya konsumsi. Kemudian saya baru menyadari bahwa haid saya terlambat seminggu. Tapi saya ga test pack di rumah karena sudah bosan melakukannya. Saya langsung ke dokter Wid, dan Alhamdulilah sewaktu di USG beliau menyatakan saya hamil.

Ada yang kurang berkenan? Kalau antrian lumayan rame ya. Jadi saya mensiasatinya dengan ambil nomor antrian lebih awal. Pernah sekali sewaktu cek rutin kehamilan beliau dalam kondisi sangaatt mengantuk. Saya sedang di USG tiba tiba tangan beliau berhenti mutar mutar di perut saya. Pas saya lirik, ternyata beliau sedang memejamkan mata sekitar 3 detik. Namun hal itu bisa saya maklumi karena beliau belum tidur karena ada operasi berturut-turut dari dini hari. Dan ngantuknya itu cuma saya temukan sekali selama saya periksa kehamilan dengan beliau πŸ˜€

Biaya periksa: biaya dokter Rp. 200.000, USG Rp.75.000 (tahun 2013)

Tempat lahiran: RS Melinda, dan saya sangat puas melahirkan di sana.

Ada cerita lainnya? sewaktu melahirkan, saya ceasar karena plasenta previa. Total yang saya alami untuk biaya persalinan sekitar 22 juta dengan kamar 3 bed. Waktu saya lihat tagihan, biaya dokter wid mengoperasi adalah 5 juta.

***

Dr. Akhmad Yogi Pramatirta, Sp.OG.

Tempat praktek: RSIA Limijati, RSIA Graha Bunda, RS Hasan Sadikin. Cerita oleh: @okkydhapitta.

Pilih Dr. Yogi ini atas rekomendasi murid saya yang adalah mahasiswa beliau. Sebelumnya saat program hamil, saya konsul ke dr. Wiryawan. Tapi pas sudah hamil, disarankan langsung pindah ke Dr. Yogi ini. Kesan pertamanya: wah dokternya masih muda dan ganteng πŸ˜‰ Oh iya, Dr. Yogi ini juga udah subspesialis, yaitu fetomaternal. Jadi kalo periksa, sudah dipastikan super detil dan kadang bikin deg-degan pas USG, soalnya suka diajak ngitung jumlah ruang jantung calon bayi, ngitung jari-jari calon bayi. Waktu konsul pun enak banget, apa pun yang kita tanya dijawab detil dan karna orangnya super santai, kadang suka ngajak becanda di saat lagi bahas yang serius, tapi tetep dengan etika yang baik. Menyenangkan banget lah Dr. Yogi ini. Ramah dan juga bisa diWhatsApp kapan pun saya perlu berkonsultasi dengan beliau.

Pas mau melahirkan pun, beliau super sabar menghadapi saya yang susah banget naik bukaan. Menyarankan buat induksi pun dengan istilah yang beda, jadi saya ga deg-degan, walaupun ternyata istilah itu sama dengan induksi. Pernah request soalnya, “Dok.. jangan main induksi ya nanti.. “, eh taunya tetep harus diinduksi juga hehe.

Dr. Yogi pun super sabar. Gimana enggak, saya nunggu bukaan lengkap itu hampir 2×24 jam dan beliau dengan tenang bilang: “Sok bu, mau jam berapa pun saya tunggu. Yang penting ibu sama janinnya kuat..”. Mungkin kalo dokter lain, saya udah akan dicaesar waktu itu. Saat proses melahirkan pun, beliau super sabar memandu dan membantu proses melahirkannya. Sampe sekarang, saya kadang masih suka WhatsApp beliau dan beliau masih mau membalas dengan ramah dan diakhiri dengan pertanyaan: jadi kapan ketemu saya lagi buat konsul kehamilannya? Eaa dokter yang ngebet ini mah πŸ˜„

Dokter Yogi ini adalah dokter yang paling saya sreg. Di kehamilan saya yang pertama, saya periksa ke Prof. S dan saat harus kuret, beliau memarahi susternya depan saya. Bikin makin deg-degan pas mau kuretnya. Dan buat saya, OB/GYN yang pas buat saya itu memang harus laki-laki. Lebih enak konsulnya. Pas ke dr. Wiryawan, saya juga merasa cocok. Tapi karena ingin pas hamil konsulnya ke ahli fetomaternal, jadi pindah deh ke Dr. Yogi ini. Ke dr. Wiryawan cukup pas mau hamil dan pas udah berhasil hamilnya aja hehe.

Ada yang kurang berkenan? Suka telat dateng kalau pas praktek, tapi pas mau lahiran, datengnya cepet banget hehe.

Tempat lahiran: RSIA Limijati, karena susternya super baik, pelayanannya oke (masih menduduki posisi 1 buat saya soal pelayanan RS di Bandung), makanannya enak-enak dan suasananya gak kayak RS lainnya. Limijati ini penerangan di dalam gedung nya itu termasuk paling terang di antara RS lain di Bandung yang pernah saya kunjungi. Warna baju suster dan staff nya pun pink cerita gitu. Bikin mata seger kalo di sana hihi πŸ˜€

Biaya lahiran: tahun 2014 pas saya melahirkan, saya ambil kelas 1 (1 bed di satu ruangan), menginap 3 malam (2 malam di ruang observasi, 1 malam di kamar perawatan), jasa dokter, perawatan bayi dll, habisnya sekitar 14jt-an.

***

Dr. Mulyanusa Ritonga

Tempat praktek: RS. Grha Bunda Bandung. Cerita oleh: @murdeani.

Dokter Mulya kooperatif, asik, dan santey banget. Bikin bumil tenang dan nggak khawatiran. Itu penting bangeettt. BB gue naeknya irit pun ngga terlalu dikhawatirkan. Yang penting perlembangan bayinya oke. Vitamin nggak gue tebus pun gpp, asal nutrisi gue mencukupi dari apa yang gue makan.

Pertama kali tahu dr Mulya dari rekomendasi temen (Olva). Dan kebetulan dr Mulya baru praktek di RS Grha Bunda yg baru saja beroperasi (2016). Jadi belum terlalu ramai. Kalo dulu hamil pertama bisa 3x ganti dokter, yang sekarang sedari awal sama dr. Mulya, hanya pas lahiran engga, karena gue ga nyaman sama dokter cowo, dan alasan utamanya sih karena pengen lahiran sama bidan di rumah (homebirth).

Ada yang kurang berkenan? Makin lama sepertinya makin banyak pasiennya (iyalah), jadi antrinya lebih lama. Trus pas zaman gue belum ada kantin (di RS Grha Bunda), jadi susah kalau mau beli makanan kudu nyebrang ke alfamart. Oya, parkirannya juga kecil, jadi susah kalo penuh.

Biaya dokter: 170ribu-an (2016).

Tempat lahiran: gue lahiran di rumah, memang direncanakan. Tanya bidan sana-sini pada gak mau lahiran di rumah (karena SOP-nya memang ga boleh di rumah). Jadinya mengimpor bidan dari Bekasi. Rekomendasi temen juga. Asli nyaman banget lahiran di rumah. Prosesnya pun jadi cukup cepat, sampe batal waterbirth karena gak keburu urus kolam. Persiapan yang paling penting itu adalah berdamai dengan rasa takut. Lain-lainya teknis aja sih. Yang pasti rumah harus bersih dan rapi, jadi nyaman.

Biaya lahiran: 11 juta.

***

Terima kasih untuk semua yang sudah berbagi cerita…! Sekiranya ada yang mau berbagi juga bisa isi aja di bit.ly/obgynbidanbdg yaa. Nanti InsyaAllah aku posting di part berikutnya πŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s