Obat Paten Vs Obat Generik

Seperti biasa: Tulisan Pembuka

Duh, judul postingannya, kok kayak artikel di Web kesehatan yaaa…. Heheu, karena 19 hari terakhir waktu saya dihabiskan dengan hal-hal seputar ini (obat, dokter, klinik, dan RS) jadilah mumpung hasrat menulis meluap dan waktunya ada… Saya kembali sharing yaa. Saya rasa akan berguna bagi yang sama awamnya dengan saya.

Post ini sebetulnya dari status di Facebook saya minggu lalu – masih kelanjutan dari pengalaman keguguran beberapa waktu lalu. Sebelum membaca lebih lanjut, yang perlu teman-teman ketahui saat membaca tulisan saya: saya memang dalam kondisi belum pulih, tapi saya tidak seberduka itu. Maksudnya adalah… Kehilangan janin ini bukanlah hal terburuk yang pernah saya lalui – bisa dibilang saya tidak merasa kehilangan karena belum ada cinta, belum ada wujud, belum ada ruhnya. Yang membuat saya galau mungkin karena ketidaktahuan dan kebingungan saya terhadap hal yang sedang saya alami + faktor penunjang (yakni perihal dokter, metode intervensi medis, dll ini).

Jadi begini ceritanya… 

Masih Seputar Menjadi Pasien

Minggu lalu setelah mendapat “ultimatum” harus kuret dari Prof.S yang sama sekali ga ngasih opsi luruh alami (kacau emang nih dokter), saya ke dr. W atas rekomendasi dari Kakak Ipar. Tak dinyanya ternyata dr.W cukup terkenal juga (saya ga tau karena baru denger namanya).

Setelah mengambil nomor antrian dan menunggu 5 jam –yup salah satu hal yang pengen saya pertanyakan juga apa ga ada sistem yang lebih efektif? Lagi-lagi saya bandingkan dengan di AS yang bisa bikin janji 1 month prior, hari dan jam-nya. But oh well, kali ini menunggunya lebih “manusiawi” karena dari pihak resepsionisnya bekerjasama dengan pasien untuk kirim SMS jika sudah dekat dengan nomor antrian. Sehingga pasien bisa pulang dulu, ngopi cantik, nonton film ke bioskop, bahkan mungkin bisa nyalon dengan tenang.

Anyway… saya bertemu dengan dr. W. Pembawaannya ceplas-ceplos, wajahnya mengingatkan saya akan Jajang C. Noer (info tambahan tak penting), tapi saya senang walau ceplas-ceplos dan ngomong cepet banget dia ngejelasin panjang lebar segala sesuatunya tanpa saya minta. Ketika saya tanya-tanya pun dijawab dengan jelas. Dan saya senang dia memberi saya opsi (dan waktu) untuk luruh alami. Saya percaya dan yakin, tubuh kita udah didesign sama Sang Maha Pencipta sebaik-baiknya, untuk hal seperti keguguran ini (yang ternyata wajar banget dialami)..masa harus pake intervensi medis (di usia kandungan yang masih muda < 12 minggu). Untuk seketika, saya jatuh hati dan memuji-muji fairness dr. W. Karena beda banget lah sama si Prof S yang………. *kalau diinget-inget masih sakit ati.

Yaaa…..Palingan pas bayar biaya dokternya aja saya agak kaget, karena biayanya – walau waktu itu saya ke tempat prakteknya yang gak nyaman (di Kimia Farma Dago – deket Holland Bakery, dan harus parkir di BIP, serta ruang tunggu yang sangat seadanya), tapi harganya sama dengan biaya di RS Melinda 2 (yang nyaman, ada playground, dll). Namun karena kondisinya mendesak (H+ 2 dari waktu keguguran) dan saya ga mau nunggu lebih lama untuk second opinion, jadi dibela-belain lah walau ga nyaman (tempat dan lokasi praktek). Tapi gapapa, namanya juga dokter berpengalaman, saya sama sekali ga ada masalah membayar sesuai dengan keahliannya. Biayanya: Rp.200.000 dokter, Rp.100.000 USG.

Kaget kedua adalah pas bayar biaya obat, PapaAra bilang “Mahal juga ya”, totalnya 700rb (Gastrul obat bantu luruh, Antibiotik merek C*fz*n, dan Hemobion). “Yaudah namanya juga obat”, saya jawab sekenanya, dan itu ga mahal lah dibanding harus kuret 11 juta (!!)”. *brb urus BPJS.

Tapiii tadi pagi ketika saya kontrol lagi ke Klinik J milik dr. W yang cukup nyaman dan lokasinya di tengah kota…. Saya menemukan/ merasa ada hal yang mengganjal “Ini tinggal minum aja antibiotiknya lagi, 15 ya. Beli yang paling bagus ya antibiotiknya”. Saya bilang “Iya dok, ikut dokter aja, merek Cezxxxx khan?”. “Iya, itu paling bagus”.

Saya tertegun ketika bayar obat, kali ini hanya antibiotik saja seharga Rp. 390.000 utk 15 buah.

“Mahal juga yaa, Mba” ujar saya ke apotekernya.

“Iya Bu, atau Ibu mau yang generik?” tanya sang apoteker.

“Loh, oh iyaya…. ada obat generik, berapa ya Mba harganya?” (Saya sama sekali lupa/ bahkan ga kepikiran untuk pakai obat patenlah, obat generik lah, asalkan dokter resepin… itu lah yang saya pakai). “Eh…Tapi sama aja khan mbak obat generik dan paten??” tanya saya lagi saat si mbaknya lagi mau ngitung2x harga.

“Sama kok kandungannya… Hanya waktu terapinya berbeda..” (abis itu si Mbak jelasin apa arti waktu terapi). “Ini ya mbak yang generiknya, Rp. 21.000”- ujar si Mbak sembari memberikan saya si antibiotik.

Saya: “WHATTTTT????!!” (Dalam hati). “EHEM, jauh banget ya Mba harganya? Beneran sama isinya?”

Apoteker: “Iya, zat aktifnya sama”

Saya: “Trus kenapa dokternya tadi menegaskan saya harus konsumsi antibiotik yang paling ‘BAGUS’?”

Apoteker: “Eee… ya gatau sih bu” wajahnya terlihat bingung juga

Saya: “Perlu saya pastikan lagi ga nih ke dr.W nya? Beneran sama ya?”

Apoteker: “Iya bu..sama kandungannya”

====

Pertanyaannya *ini setelah saya udah googling2x juga yaa perbedaan Obat Paten dan Obat Generik:

1. Menurut teman2x (yang dokter, yang kuliah farmasi, atau yang tau dan berpengalaman): apakah ada perbedaan signifikan antara kedua obat tsb?

2. Apakah dokter seharusnya memberi opsi ini kepada pasien saat meresepkan obat (“Mau obat generik atau paten buuu”)?

3. Apa yang dimaksud dengan dr.W saat bilang ‘Beli antibiotik yang paling bagus”? Apakah itu artinya beliau mengendorse sebuah brand obat tertentu (?).

4. Sebetulnya dokter tuh pas resepin obat, mikir ke pasiennya yang terbaik atau mikir yang terbaik buat dia juga? (ya kayak ngeresepin obat berdasar endorse-an).

Berikut adalah jawaban-jawaban dari teman-teman saya yang menurut saya membantu untuk memahami kedua jenis obat, dan menurut saya masuk akal – jika memang ternyata dengan harga yang segitu drastisnya ada “perbedaan mendasar”:

Dari Ibu Y – putri dari salah satu Obgyn senior di Bandung:

“Ca… udah banyak masukan, gpp ya aku tambahin…😁setelah nanya sama bapa aku nih setelah liat status chica jd penasaran. Efek obat paten itu nyebabin kontraksi super hebat, tapi memang lbh ampuh membersihkan. Sedangkan efek obat generik ga akan menimbulkan efek kontraksi hebat, bahkan ga kerasa apa2, tapi resikonya ga bersih, masih meninggalkan jaringan, yang kalau didiamkan bisa tumbuh terus jd tumor. Walaupun yg paten juga ga menutup kemungkinan masih meninggalkan sisa jaringan. Kalau bapa ke pasiennya yg memilih obat drpd kuret, biasanya ngasih batas waktu. Nanti di usg udah bersih belum, kalau belum bersih, mau ga mau disarankan untuk kuret. Biaya kuret di rs bapa aku ga semahal dokter2 yg chica sebutin. Makanya agak amaze pas baca biayanya. Dr. W itu dulu awal karirnya suka gantiin praktek bapa, ca.. setau aku beliau profesional, ga komersil. Semoga bermanfaat infonya ya.. syafakillah chicaaa.”

Dari RU – seorang anak yg mamaknya dinas kesehatan, kk nya bidan, dan temennya apoteker, marketing obat paten & empunya rs :))) 

Beberapa obat paten ada yg bener2 beda, yang bisa bikin kandungan sama penyelesaian beda (contoh, Rhinos, mau obat flu manapun kaga ada yg bisa sehajar Rhinos/Aldisa, 3 rb vs 30 rebu) atau beberapa tipe vaksin (vaksin yg generik ada panas sebentar, yg paten langsung lari2 anaknya). Tapi memang untuk beberapa hal lain, ada yg disebut kachic di nomer 3 & 4. Obat paten itu tidak boleh diiklankan, itu regulasi dan kode etik kedokteran. Dan memang ada “marketing professional” smacam “account” untuk melakukan pendekatan “preferensi” (yang kadang berupa reward, kadang ada apresiasi, kadang ada fasilitas yg diberikan ke dokternya dibaliknya). Yang jelas, kode etik juga mencakup gak boleh mention merk tertentu/paten tertentu standalone (pake x aja), kalau menyebutkan, maka dia harus juga memberikan/menjelaskan kategori2 obat lain yg sejenis (pemain/macam obat apa aja dengan varian itu). Untuk poin nomer 2, setau aku gak ada kewajiban, tapi pasien berhak “rekues” obat generik. By default dokter umumnya menyarankan yg paten, kecuali pra nulis resep kita bilang “dok, kalo ada yg generik kasi generik aja ya”. Dan kita berhak meminta penjelasan kok. 


Dari CN – seorang dokter muda:

Kak.. maaf blm kenal (tmnnya ozu) tp ikutan kasi pendapat.. 

1. Kalo pengalamanku.. ngasi obat ke pasien yg generik dan paten emang beda hasilnya.. yg generik ampuhnya lama, yg paten cepet reaksinya.. 
bahkan ayahku yg biasa minum obat hipertensi, dl malas bgt ngikutin obat paten resep dokter, maunya generik krn murah, tp yg terjadi beliau tetap hipertensi, trus aku agak ngomel jg ikut aja saran dokter utk konsumsi yg paten, Alhamdulillah ganti yg paten dgn zat aktif dan dosis yg sama malah ngefek bgt lgsg bagus tensinya.. wallahu’alam..

2. Kalo aku biasanya liat2 kondisi pasien, kalo kira2 kurang mampu aku ga nawArin yg paten.. kalo kira2 dia mampu maka akan jelasin terserah mau beli yg paten atau generik, tp reaksi obatnya beda.. 

3. Menurutku bisa iya bs ga.. bisa aja seorg dokter ngendorse obat (tp ini ga boleh mnurutt UU), tp mgkn bisa jadi krn dokter ini udah punya pengalaman yg generik itu kurang mempan, maka dia lgsg blg ke satu produk yg ampuh.. mgkn kurangnya ya dia ga jelasin lg ada pilihan lain beserta alasan.. 

4. InsyAllah dokter yg udah disumpah, udah ngerti UU dan etika profesi.. mikirin yg terbaik buat pasien..

Get well soon ya kak..

Dari WR – Seorang PhD dari jurusan TL

Aku coba nebak dari sudut pandang proses ya. Obat paten dan generik mungkin “resep”nya sama, tapi bahan bakunya berbeda. Misalnya bahan aktif A didapat dari ekstraksi tumbuhan X. Proses ekstraksinya bisa jadi berbeda, sehingga ada ekstrak yg kandungan A-nya 90%, ada yg 99%. Biasanya kalo yg 90% A ini harganya cuma 10K/kg, yg 99% bisa 1 juta/kg karena naikin kemurnian di level segitu emang mahal bgt. Jadi mungkiiiin… yg generik pake yg 90%, sedangkan yg paten pake yg 99%. Even ketika jumlah absolutnya sama, “sisa” yg 10% dr yg 90% A bisa jadi (walaupun most likely harmless sih) bahan lain yg interfere thd si bahan aktif A ini, hence jadi “lama” .

Sebut saja namanya T – seorang wanita pengetes obat-obatan – atas izinnya boleh dipublikasikan:

Cha, semoga cepat pulih ya… Soal obat generik vs “bagus”, gw cerita dulu deh off record. Kerjaan gw kan ngetes obat-obatan yang lu pake dan yang mayoritas punya cap “generik”. Di Indonesia, ada sekitar 80 jenis obat yang wajib lulus uji bioekivalensi sebelum edar. Bioekivalensi? Ya itu.. ekivalen, sama dengan produk asli. Mayoritas obat-obatan termasuk di dalamnya antibiotik. Jadi Cefixime, Cefadroxil, Ciprofloxacin, Amoxicillin, … sampai obat-obat generik lain seperti Clopidogrel, Metformin, Atorvastatin, Valsartan, dll. Pada intinya, perusahaan yang punya obat copy dan mau dijual di Indonesia, harus dites terhadap obat referensi.
Siapakah obat referensinya?
1. Obat asli (yang diproduksi langsung oleh perusahaan penemu obat),
2. Pemegang lisensi (misal, di Indo ada pabrik yang pegang lisensi dari produsen penemu obat, contoh Merck, Pfizer, bahkan perusahaan lokal macam Kalbe, Sanbe,…)
3. Produsen lokal tertentu yang ditunjuk BPOM (yg sudah punya track record, dan hanya dilakukan kalau obat asli sudah tidak ada, misal perusahaan penemu sudah tidak memproduksi).
Sampai sini dipahami dulu ya… Bioekivalensi ini ada kriteria penerimaan, yang dihitung pakai statistik. Masih inget kan statistik jaman kuliah, ada distribusi normal terus dipotong alpha kanan kiri? Ya begitu lah… Kriterianya ini di kisaran 80-125%.
Sekarang… balik lagi ke pemeriksaan obat. Untuk menguji bioekivalensi, suatu obat harus diperiksa dengan cara diberikan ke manusia sehat. Dan bergantung dengan molekul obatnya, jumlah subyeknya uji bisa sedikit, bisa banyak. Misal…. untuk Ciprofloxacin cukup 14 subyek, sedangkan untuk Valsartan mungkin butuh sampai 30-40 subyek. Ini udah ada hitungan di belakangnya dan memang secara statistik butuhnya segitu.
Nah… balik lagi nih ke kriteria…. pas lagi diuji, ternyata rentang kepercayaan statistik obat A adalah 95 – 102%. Artinya dia udah hampir mirip sama produk referensi. Barang OK dong? Sekarang ada obat B, dia rentangnya 82 – 90%. Lulus uji Bioekivalensi? Lulus lah… kriteria penerimaannya 80-125 kok. Barang bagus? Ya… di bawah yang asli kira-kira 15% lah. bagus ga tuh? Atau obat C yang rentangnya 110-128%. Tapi dengan pertimbangan tertentu, dia lulus uji BE, karena obat dianggap tidak berbahaya meskipun over dosis sedikit. Ada juga obat D yang rentangnya 87 – 120… etapi ko obat referensinya ngga konsisten. kadang tinggi kadang rendah, tapi obat D-nya malah konsisten segitu terus. Hmmmm…. Gw sampe tau mana produsen obat yang memang sungguh2 mikir bagaimana produksi obat yang bagus, dan mana produsen obat yang asal bikin cepet jadi yang penting dapat duit. Khusus untuk antibiotik… gw punya concern tersendiri. antibiotik itu kudu pas sesuai target, baik kadar maupun lamanya dia berada di dalam tubuh kita.
Betul beli obat generik murah. Betul obat generik sudah lulus uji. Ya contohnya seperti hasil yang aku info di atas, karena itu bener-bener kejadian kok… belum lagi ditambah, misalnya…. quality obatnya ga konsisten. Kadang sesuai target, kadang meleset sekian persen…
Jadi… menurut gw… dokternya concernnya mungkin bukan siapa yang jualan obat. Bukan masalah siapa yang kasih dia duit. Tapi, sama seperti dosen farmakologi yang sering kerja ama gw, mereka tau produk mana yang memang bagus, dan mana yang kurang ok. terutama… karena antibiotik adalah obat yang sensitif (kan bisa leading ke antibiotic resistence), makanya dia saran merek X.
 Semoga infonya bermanfaat.begitu info dari wanita di balik layar…. 😛

Begitulah beberapa penjelasan-penjelasan yang semoga bisa membantu memahami obat-obat ini. Semoga kita semua belajar jadi pasien yang lebih pinter.. Dan menurut salah seorang temen yang profesinya dokter, dia bilang di Indonesia ini dokter emang harus kita pancing – tanya-tanya sebanyak-banyaknya, karena informasi itu suka ga nyampe kalau kita ga nanya. Walau ada tipe yang kayak Prof S, walau kita nanya tapi tetep minim informasi, ada juga yang (kebanyakan dokter muda) dengan senang hati menjawab pertanyaan-pertanyaan. Ntar saya share juga beberapa kesan tentang RS dan Klinik Ibu dan Anak,serta Obgyn di Bandung buat yang membutuhkan referensi. Karena buat saya penting banget dapetin dokter atau bidan yang membuat kita nyaman (dalam berinteraksi, dalam keputusan, dan opsi-opsi yang kita sudah pertimbangkan.

Buat obat, akhirnya saya pakai yang generik – walau memang akhirnya saya tersugesti, karena setelah ganti obat ini, pagi-pagi saya suka ngerasa ga fit (padahal abis kegugurannya banget – saya cenghar dan seger-seger aja). Hehe. Tapi saya tetep habiskan obat generik ini, karena diproduksi oleh perusahaan obat yang terpercaya (kata temen saya si “T” ini bagus kalau diproduksi dari Dex*)

Ohya, buat yang nanya… Akhirnya sampai detik ini H+19 dari pasca keguguran, saya belum (masih kekeuh semerekeuh) ga dikuret dulu. Saya kasih waktu pada tubuh supaya hingga akhir pekan ini. Jika memang belum bersih, dan itu adalah yang terbaik, maka dengan senang hati saya merelakan diri untuk dikuret (wwkwk udah kayak apaan aja ya. Padahal mungkin kuret mah kitu wehhh…).

Salam sehat untuk yang sudah membaca postingan panjang ini..!

 

Advertisements

2 thoughts on “Obat Paten Vs Obat Generik

  1. Komentar saya sederhana saja, pelayanan kesehatan tidak boleh menjadi industri yang menggunakan logika kapitalisme dlm siklus kegiatan produksinya. Dalam hal ini, Negara harus benar-benar merancang, menjalankan dan mengatur sistem pelayanan kesehatan yang mencakup suprastruktur dan infrastruktur, agar tidak berparadigma yang mengenyampingkan tindakan pencegahan dan pengobatan yang terukur, obyektif, dan bertanggung jawab bagi seluruh rakyatnya tanpa pandang kelas sosial ekonomi. Permasalahan obat generik vs obat paten ini tidak akan ada jika Negara benar-benar serius berfungsi untuk meningkatkan kesehatan rakyatnya. Sehingga tidak akan terjadi ketersesatan yang tidak diperlukan dalam memilih obat (zat kimia) mana yang harus digunakan dalam mencegah dan menyembuhkan suatu masalah kesehatan tubuh seseorang. Begitu juga halnya dengan pilihan tindakan pencegahan dan pengobatan diluar dari yang menggunakan zat kimia, harus jelas acuan dasarnya. Dan yang terakhir, rumpun ilmu pencegahan dan pengobatan masalah kesehatan manusia sudah seharusnya mengedepankan pencarian metode dan teknik pencegahan masalah yang lebih baik. Sehingga akan lebih mendalami seberapa lengkapnya makhluk hidup berjenis Manusia ini diciptakan oleh sang pencipta. Jika ini dilakukan dengan benar, kemungkinan ahli-ahli kesehatan tubuh manusia ini akan terkesima dengan kemampuan tubuh melakukan self healing….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s