Yang Tersisa dari Winter

Winter kemaren bener-bener intense dan terpusat di satu bulan saja: Februari. Saya tidak menghitung sudah berapa kali snowstorm terjadi di New Bedford (dan wilayah Northeast Amerika) – yang pasti hampir setiap weekend kami di rumah saja, karena selalu ada badai. Beberapa hari (mungkin total 8 hari kerja) sekolah dan kantor pun ditutup akibat badai salju ini. Terus terang saya menikmati segala macam badai yang terjadi, seperti yang mungkin pernah saya tulis, waktu di Jakarta dulu hampir setiap musim hujan di rumah nenek saya yang keluarga saya tempati selama 22 tahun selalu diterjang banjir. Jadi kalo hanya tumpukan salju yang tingginya sampe sekepala Azka dan membuat susah satu kota mah, ga ada apa-apanya dibandingkan dengan banjir yang walau “hanya” selutut membuat riweh satu komplek Pulomas. Dan kalo badai salju, kita ga bisa menyalahkan pemerintah karena ga becus ngurusin lahan kota dan ga bisa nyalahin warga juga yang suka buang sampah sembarangan. Ini tidak bisa dihentikan, dan sudah kehendak Ibu Bumi. Manusia sewajarnya pasrah dan tidak terlalu banyak mengeluh…! Some of these moments, I’ve already shared them on Instagram, Path or even Facebook. But I want to compile them – blog is an instant way for me to recap our life lately.

Persin depan pintu apartemen
Persin depan pintu apartemen
IMG_4356
Di perjalanan ke sekolah, yang cukup bikin keder karena tumpukan salju dan kadang licin
IMG_4365
Biasanya banyak para orang tua dan caregivers lain yang menunggu di sini ketika pagi dan siang hari untuk drop off dan menjemput anak-anak mereka. Tapi karena tumpukan salju ini, sebagian menggunakan pintu lain di Summer St.
IMG_3569
Sebagian es yang mulai mencair – kebanyakan laut, sungai dan danau yang dangkal membeku
IMG_3557
Saya suka dimarahi Ara karena suka sok-sok “Gak dingin ah” dan ga pake jaket tebel, hehe

  Di rumah pun jadi produktif lagi foto-foto hasil dunia per-bakingan. Memang di rumah ini setiap hari atau minimal 2 hari sekali pasti harus bikin aneka muffins, scones, donat, pancakes, atau roti. Karena satu rumah ini suka sekali ngemil, dan saya memang jarang beli-beli cemilan di luar, karena gulanya suka ga kira-kira – selain tentunya upaya penghematan…!

Ini sebetulnya pengen bikin poffertjes, tapi pake resep kue cubit, ehh jadinya malah kayak cake pops.
Ini sebetulnya pengen bikin poffertjes, tapi pake resep kue cubit, ehh jadinya malah kayak cake pops.
MalikAzka
Azka yang paling suka “ga sabaran” kalo Ibu bilang “Tungguuuu buat difoto dulu..!”

IMG_5137 IMG_4474

IMG_5647
Sweer Dinner Rolls
IMG_5672
Cinnamon buns
IMG_5783
Chocolate Brioche
IMG_5332
Challah

Untuk roti ini, saya menggunakan breadmaker, jadi jangan bilang “ihhhh hebat banget!”, hehe. Sebetulnya bread maker ini udah ada sejak tahun 2011, seorang sahabat kami dari Brazil menghibahkan kepada kami ketika mereka pulang ke kampung halaman mereka. Bread maker tugasnya adalah sampai tahapan “dough”, setelah itu saya dan anak-anak yang uleni dan membentuk menjadi roti yang diinginkan – bisa juga sihh sampai jadi roti (bentuknya ya satu loyang roti gitu), tapi kurang menantang :pIMG_5817 IMG_5791IMG_5925IMG_5944

Selain itu bulan Februari – Maret ini kami sempat kumpul-kumpul dengan teman-teman Indonesia di Rhode Island dan sepupu saya dari keluarga Akbar (keluarga Ayah) datang berkunjung..! Senangnya bukan main, karena selama ini belum pernah dikunjungi sepupu yang membawa anak kecil. Azka dan Khalif sangat happy bisa ketemu sepupu mereka: Naira.

IMG_4696
Naira
IMG_4687
Nia, Apri dan Naira di Fort Phoenix
IMG_4665
Apartemen rusuh dan penuh ketawa tak henti-henti dari tiga bocah ini (Naira di dalam mobil)

Dengan teman-teman dari Rhode Island, sebagian dari Brown University, Johnson and Wales University, sebagian adalah para akademisi dan pengajar di universitas sini.

IMG_5160 IMG_5165

Sore-sore dengan sledding di Clasky Common: dua bocah ini sudah berani bolak-balik meluncur berduaan dan sendirian..! Terutama Khalif yang tak kenal lelah dan kuat banget sama dingin.

IMG_3074 IMG_3091 IMG_3065

IMG_4845 IMG_4824

Sering banget kayaknya kalo kami berpergian, anak-anak tertidur di mobil. Momen seperti ini kami manfaatkan untuk ngobrol tenang, kadang ga tenang juga deng (ahahhaha), baca, dengerin musik, tulis-tulis rencana ke depan, dll. Saya dan Ara tidak pernah ke bioskop sejak April 2010, jadi sudah 5 tahun ga kencan..! Kencan kami yaa di mobil ini saat anak-anak tidur pulas, atau malam hari ditemani dengan DVD, Netflix, dan Indomie atau ramen. Pokoknya makanan yang ga sehat dikeluarin deh kalo malem x))

WestportSekali waktu saya cuman sendiri dan iseng foto-foto berbekal kamera SLR dan cap mobil – ini foto selfie ala saya: dengan timer dan ngambilnya juga bukan cuman bagian wajah, tapi menggambarkan suasana sekitar. Gabungan dari sisi ketidakpedean saya dan narsis, ahaha. Asli deh, kalo selfie wajah kayaknya saya paling ga pede sedunia.

IMG_4406 IMG_4419 IMG_43912

Beberapa sunset dan suasana kota New Bedford:

IMG_4259 IMG_4255 IMG_4263 IMG_4252IMG_1901 IMG_1966 IMG_4047 IMG_4217

Yah segitu dulu update-annya. Pengen cerita tentang Azka dan Khalif, cuman belum sempet, nanti aja menjelang Azka ulang tahun direkap hasil perkembangan beliau-beliau ini yaa..!

19 thoughts on “Yang Tersisa dari Winter

  1. Di Jerman mah ngga seru Winternya….:(

    Foto2nya cakeuuuup… suka..:)
    5 tahun ngga kencan..waah saya apalagi..19 th kayanya belum sempat kencan nih..huhuhu

    1. Ahaha, iya ini winter selalu seru di sinii, heboh deh liat si pembawa acara weather man tea “This is the worst snowstorm in a decade..!!” (ari tiap badai perasaan ngomong kitu wehh, haha).

      Wowwww 19 tahunn, aku pikir kalo anak2 udah gede bisa curi2 keluar bareng berdua (yg gede jaga yg cilik, hihi). 5 tahub belom ada apa2nya berarti ya.. xD

      1. Pokona mah teu rame winter di Jerman mah, sok kabita lihat yg numpuk2 Saljuna, pdhl mah pernah tah dikasih anu numpuk2..malah gogodeg, ieu iraha teu saljuan hahaa
        Soalna nyapu jalan depan dan belakang rumah tah anu hoream, pdhl mah seseringna si akang anu nyapu mah hihi..

        Atau keasyikan sama barudak yah..jd malah ngga kepikiran buat nge-det sama si akang😀

        Tabuh sabaraha ayeuna diditu..??

      2. Banget horeamnya beberes salju yang numpuk..! x)) Aku pernah sok ngebantuin, baru 4 menit udah menyerah, sementara suamiku beberes 35 menit, besoknya higga 5 hari ke depan langsung encok…!! x)) *salah posisi shoveling mereun*.

        Saat ini jam 18.51 waktu New Bedford, kita beda 4 jam berarti Teh..!

  2. Mb keren banget foto2 nya..🙂 Saya pengen banget bisa lanjutin sekolah ke luar (Jepang) tapi sekarang… Meski gak sirna tapi belum tahu alasan apa yang bisa buat saya (dan keluarga) bisa ke sana, karena kalau buat lanjutin sekolah kayaknya berat.

    OK. Salam Kenal ya Mb

    1. Halo Mba Yuana…! Terima kasih apresiasinya. Kalau ada kemauan kuat pasti bisa Mbaa ke Jepang, InsyaAllah ada waktu terbaik untuk merantau ke sana ya..!

      Salam kenal🙂

  3. Hi mba chica, setelah baca dan liat2 blognya sepertinya kita tetanggaan..masih di New Bedford sampe skrg?seneng rasanya kalo bsa ketemu org Indonesia disini..apalagi trnyata org sunda haha..kalo memang masih di New Bedford,meet up yu mba, saya tinggal sama istri juga disini. Salam kenal🙂

      1. Please just call me Faith🙂
        Iyap NB,deket bgt sama clasky common😀. Gmana saya hub mba?pnya sosmed yg lbih mudah di hub ga?WA atau Line?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s