Pumpkins, Pumpkins, and More Pumpkins…!

Okay, maybe I’m over excited about this year’s autumn (this could be our last year autumn in here, just let’s hope not :p), if last year I was obsessed with the array colors of autumn leaves, this year my obsession is pumpkin…! Gee, I’ve never been so excited about going to pumpkin patch over and over again;  First, we went to Keith’s Farm in Acushnet with Artworks! playgroup on last week of September (was raining when we were there, it was a nice trip though!). Then, the following week to Giant Pumpkin Weigh Off in Frerichs Farm in Wareham, the week after to a small pumpkin patch in front of a Church in Kempton St, New Bedford, and last week we went to Keith’s again with the whole gang (with Papa Ara who was smitten with the color contrast of the sky and pumpkins).

IMG_9665 IMG_0584 IMG_0578 IMG_0666 IMG_0671 IMG_0598IMG_9666 IMG_0654 IMG_0659 IMG_0703 IMG_0687

IMG_0059
IMG_0610 IMG_0613 IMG_0652 IMG_0606 IMG_0641
IMG_0596 IMG_0581 IMG_0658 IMG_0580 IMG_9991 IMG_9970IMG_9990IMG_0652IMG_0745IMG_0670IMG_0728IMG_0725IMG_0747
Happy Halloween..! Enjoy the rest of the gorgeous weather..!

Idul Adha in The Beginning of Autumn

IMG_0369This year Idul Adha felt a lot more festive than the previous years – though in 2013 we celebrated it with Angke, Igun and Rakeem, in 2012 we had Dita stayed with us for 2 nights. This year we celebrated it in three different places. After we did our Ied Prayer at Masjid Al-Ehsan, we went to Provost of UMassD apartment – which in there they served a very delicious Bangladesh main dishes and desserts, then we headed to Wellesley a town west from Boston to Uda Lino and Uni Olla’s beautiful house, and at night we went to Shamim and Nabil’s apartment just 3 mins walk from our place. We had a great time and bunch inspirations as well from our interaction with all the people we meet and chatted. Especially the very humble Provost and successful Indonesian families that lived and worked in US for more than a decade. I appreciate their kindness and warm gestures, it feels so much different if I met people in Indonesia with the same position – not trying to judge, but in Indonesia I felt position in job so much matter that create this hierarchy and superiority when we interact with them. In here, everyone is just equal. I love it. And what made it even better is…. The leaves are changing and autumn is here…!

IMG_0329 IMG_0292 IMG_0241 IMG_0280 IMG_0297 IMG_0164IMG_0165IMG_0168 IMG_0185 IMG_0279 IMG_0213 IMG_0228 IMG_0236 IMG_0180 IMG_0263 IMG_0172 IMG_016710665719_10152395229923951_3268686921047415099_nIMG_0304IMG_0322IMG_0358Hopefully next year we still could have Idul Adha in the States..! Amin.

My Favorite Time of The Year is Now

There are two reasons why I love October so much: the leaves and trees at its most beautiful form in New Bedford (and New England region), the Halloween spirit is here (I just love seeing pumpkins, Halloween decorations, and people wearing weird and silly costumes). But this year I have more than two: I got to see my parents and sister for very first time after 4 years and 1 month..! It seems like a very long time, especially for us – since my family and I are rarely kept in touch with Skype (we had our WhatsApp group, but that’s it). This is because my parents aren’t tech savvy – after years, they still couldn’t figure out how to use Skype by themselves for some reason. And my siblings are living scattered away from them, so they had no hope to do a Skype routine (apart for the fact that my parents, especially Bunda, is a very busy person as she always be). With this kind of situation, Malik (as my family always refer, my parents didn’t fancy “Azka”) and Khalif didn’t know their grandparents that much. They of course know Akiya and Eni better than Inyik and Uci. They were really excited to meet their Inyik and Uci…!

IMG_0123IMG_9935

Long story short, they only stayed in here for 5 full days. I KNOW that was very very short. They got a very good deal though, they came here using Cathay Pacific and paid only $400 return ticket per person, the normal price would cost them at least $2500. Lucky them to get a limited promotional discount! Anyhow, it felt like a dream to have them here….I love to see how Azka and Khalif could feel connected to them just right away – especially Azka who loves Tante Ozu very much (that he refers her as ‘Chicken pox’ and Ozu refers Azka as ‘Chubby chick”) – I don’t know what that means, but it’s just cute to see their interactions, hehe. Though sometimes Azka could be clingy to Ozu and Inyik, I guess it’s just the way he showed his affection to them. 
IMG_9799 IMG_0092 IMG_0231

During their short stays in here, I tried my best to showed them our family favorite places around New Bedford,  Fairhaven, and Dartmouth, then a short trip to Providence, Boston, and New York City. The schedule was a bit packed and we had to deal with jet lag, tiredness, and traffic. Oh, and speaking of traveling with two kids under 5, it was a lot of work – good for us, the minivan that we rented had a DVD player and TV, so within that 5 days without any doubt I let them watched as much as they want , as long as they’re happy – and everyone happy x) *A good excuse since I didn’t prepare any kind of road trip games materials.

IMG_9662 DSC00948 DSC00942 DSC00888DSC00907

However, I still feel a bit guilty because maybe (just maybe), we supposedly could see more attractions and places if I was more prepared with day to day schedule – or something like that. But again, that was me being ambitious, then I remember Bunda said “We only have 5 days, our main intentions to come to US is visiting you, Ara and see Malik and Khalif. Don’t worry about taking us to many places, it’s secondary. I want to see New Bedford and your favorite places like the ones you showed in your Instagram”. Aha, so I was more “go with the flow” and not too anxious going from one touristy places to another. Still, we got enough time to enjoy New Bedford best places like Fort Taber, Fort Phoenix, Antiques, RJD House, Whaling Museum, Downtown, and South End, picnic in Boston Public Garden, strolling around in Beacon Hill, Newburry St and got a sight inside Boston Public Library, MIT and Harvard, had a evening breeze in Upper West Side while in Manhattan, sight seeing in Strawberry Fields, Central Park, Carnegie Hall, and Times Sq (including a verrrrrryy long walk in Times Sq subway at 10.30 PM – a nightmare for my mom because it was very long walk – Maafkan ya Bunda, next time we used the yellow cab!), an afternoon glory in DUMBO Brooklyn, Grand Central,Ground Zero, and little lost in New Jersey. The weather and traffic could be tricky inside Boston and Manhattan, but Ayah said it was nothing compare to Jakarta traffic, hehe. I agree with that.

IMG_9747 IMG_9723 IMG_9719

IMG_9884DSC00953
IMG_0217IMG_9904
IMG_0018IMG_0107

IMG_0064And all of the sudden the time flew, and they’re gone. Sedih. But, I’m sure there will be another visits, let’s hope it is not 4 years from now. Until we see you again Uci, Inyik, dan Tante Ozu….!

IMG_9760Ps: If you want to see a glimpse of New Bedford from my sister’s eyes, kindly check her blog. It’s sure beautiful!

#5 Main Yuk!: Play with Alika

I used to work, now enjoy being a stay at home mom with one little cheeky girl. Begitu Fenny menuliskan bio profilenya di akun Instagramnya: @fennymasudah. Melihat sekilas aktivitas Alika (2 tahun 6 bulan) yang disiapkan oleh Fenny, saya merasa rendah diri – sekaligus terinspirasi tentunya. Sebagai sesama Ibu yang tinggal di perantauan, saya bisa merasakan susahnya membagi waktu dan energi, agar: urusan anak, suami, rumah tangga, dan aktualisasi diri bisa berjalan beriringan dan tidak ada yang keteteran. Sehingga saya sangat kagum dengan kreatifitas dan energi Fenny yang bisa memfasilitasi Alika setiap harinya dalam mendukung fase tumbuh-kembangnya.

2014-10-27-192017_1600x900_scrot

Hi Fenny..! Interview ini akan sangat panjang, hehe, sebelumnya bisa ceritakan tentang dirimu dan keluarga?

Nama saya Fenny Masudah, anak pertama dari 3 bersaudara, hobby saya masak makanan Indonesia, belanja, menggemari dunia fashion, menari dan suka anak kecil. Saya sendiri lulusan S1 jurusan Manajemen Pemasaran di Universitas Negeri Jakarta,  setelah lulus kuliah saya bekerja di salah satu perusahaan outsourcing di Melbourne, Australia sebagai staf marketing hingga menjadi Marketing Coordinator -posisi terakhir sebelum melahirkan. Selama di Melbourne, selain bekerja saya mengambil kuliah-kuliah pendek mungkin hitungannya setara diploma 2 atau 3 di Indonesia yang mendukung dengan pekerjaan saya.  Saat ini saya dan Ramanda (suami) sudah tinggal di Melbourne selama kurang lebih 9 tahun – yang bermula dari sponsor perusahaan untuk bekerja sampai akhirnya kami memutuskan untuk mengambil permanent resident. Kami berencana untuk berkeluarga dan membesarkan anak-anak kami di Melbourne.

Wah, senangnya..! Nah, pada beberapa postingan Main Yuk! terdahulu, kebanyakan permainan di rumah adalah untuk anak usia 18 bulan ke atas. Aku lihat Fenny sudah mulai posting aktivitas bermain dengan Alika dari dia masih 0 tahun, apakah Fenny bisa sharing untuk Ibu-ibu yang punya anak di bawah usia 1 tahun mengenai aktivitas bermain dengan bayi? 

Sosialisasi dengan Alika ketika dia masih bayi adalah dengan tummy time dan baby gym dengan menggunakan play mat warna warni, suara-suara, cahaya, cermin, mainan soft toys dari berbagai bahan untuk mengenalkan tekstur sejak dini,  mainan-mainan edukatif  seperti basic puzzle, learning alphabets, basic warna dan lain sebagainaya yang berbahan safe untuk bayi dimana saat itu saya belum sempat membuat jadi masih membeli, memperkenalkan buku-buku dimulai dari soft book, bath book sampai dengan yang hardcover.   Selain itu dia saya ikut sertakan dalam mom’s group, yakni kumpulan ibu-ibu yang mempunyai anak pertama yang tinggalnya berdekatan.  Di sana, alika belajar bersosialisasi dan bermain bersama sama dari bayi lain.

image1 (4)

Mengenalkan spring melalui kegiatan menempel cupcake casing sebagai flowers, daun2 dan ranting2 di contact paper. Selain itu mengenalkan warna, tekstur dari object natural serta mengembangkan imajinasi dan fine motor skill nya

image1 (3)

Finger painting using homemade paints

Untuk permainan sensory ketika dia sudah sudah belajar makan full yaitu sekitar 6 bulan.  Sekitar 7 bulan dia sudah saya berikan potongan-potangan makanan kukus, buah-buah yang lembut dari situ dia bisa merasakan sensasi dari buah dingin, es batu, ubi hangat, yogurt yang cair. Seperkembangannya, saya berikan potongan kukusan daging yang diiris tipis-tipis, toast jadi dia bisa merasakan tekstur yang kasar, solid dan agak keras. Terkadang saya bawa ke pantai dan taman sehingga dia bisa merasakan tekstur alami dari pasir dan rumput-rumputan.  Setelah usia 9 bulan saya masukan dia ke Minimaestro dimana dia belajar untuk bermain musik, selain bersosialisasi untuk mengembangkan otaknya melalui musik.  Mulai main dengan diy toys seperti homemade playdough sekitar umur 12 bulan dan saya juga sudah memasuki Montessori parent and toddler.

Acara perkenalan dengan makanan padat memang seru ya..! Sepertinya Alika juga menggunakan Baby Led Weaning kalo dari penjabaran Fenny di atas. Dan acara sosialisasi, sama seperti di kota-kota Amerika Serikat kebanyakan memang terasa lebih mudah aksesnya, karena bisa dipastikan di setiap perpustakaan, dan komunitas-komunitas Ibu lain terdapat acara playgroup serupa (dan gratis). 

Sesama ibu perantauan, aku kagum dengan kegiatan-kegiatan Alika di rumah (maupun di luar, seperti balet, renang dan Early Learning Montessori school) dan juga dirimu yang ada waktu untuk mempersiapkan (dan membereskan setelahnya, hehe). Apakah ada waktu khusus untuk mempersiapkan permainan untuk Alika?

Waktu khusus tidak ada, prinsipnya tidur lebih telat bangun lebih pagi :P  Di sela-sela mengerjakan pekerjaan rumah atau ketika dia sedang tidur siang saya memikirkan aktivitas-aktivitas apa saja untuk alika, saya catat lalu kumpulkan barang-barang karena saya berusaha untuk memberikan permainan baru setiap harinya.  Malam atau paginya sebelum dia bangun mainan tersebut sudah siap.  Sistem aktivitas saya kebetulan mengikuti sistem Montessori semua di display di meja satu persatu, dia memilih apa yang dia ingin mainkan dan ketika bermain harus dibalikan kembali ke tempat semula jadi lumayan terbantukan.   Terkecuali seperti permainan sensory yang mengunakan air atau tepung terkadang berceceran di lantai saya perlu membersihkan dan saya libatkan dia juga untuk membersihkan untuk sebagai part of practical life activity.

IMG_7916

Practical life activity: Snack time saya hanya kasih semangkuk strawberry di meja aktivitasnya plus pisau keju yg tumpul dan tong, Alika tinggal memotong buah strawberry sendiri dan memindahkan buah tersebut ke mangkuknya

Have a picnic in our backyard sambil makan kue belajar menggitung dan juga belajar tuang air as well as cutting wooden cake as part of bilateral fine motor skill development.

Have a picnic in our backyard sambil makan kue belajar menggitung dan juga belajar tuang air as well as cutting wooden cake as part of bilateral fine motor skill development.

Semua sensory bins Alika sangat menarik..! Dan sepertinya Fenny ada banyak kegiatan untuk melatih fine motor skill: Bisa ceritakan manfaat dari aktivitas bermain dengan sensory bins, tracing, gunting, peg exercise, dll.  

Saya coba memberikan sedikit informasi mengenai manfaat dari permainan sensory bins karena  dari 1-3 tahun merupakan masa dimana mereka menyerap ilmu melalui pengalaman-pengalaman sensory, dan 2.5 -6 tahun masa peneguhan sensori, jadi kalau kita berusaha terus memberikan permainan sensoris dimasa ini dapat mengembangkan intelektual dan kognitif pada anak serta merangsang motorik halus mereka dan manfaat lainnya seperti dibawah ini : 

  • Perkembangan indera dari perasa sampai dengan penciuman, seperti dapat membedakan halus-kasar, lembut-keras dan sebagainya
  • Perkembangan bahasa, dimana dengan memberikan benda atau objek baru di dalam permainan ini dapat menambah kosa kata mereka, tidak hanya itu kita bisa juga menambahkan objek-objek yang mengarah kepada pembelajaran huruf-huruf
  • Pengetahuan akan dasar ilmiah – sebab akibat
  • Perkembangan dalam berhitung apabila kita memasukan media-media di dalam permainan sensory bins yang berkaitan dengan angka-angka maupun berhitung
  • Perkembangan sosio dan emosional anak seperti menumbuhkan rasa percaya diri, inisiatif, memecahkan masalah dan sebagainya
  • Meningkatkan kreativitas si anak, karena sensory bins merupakan permainan yang bebas, tidak terbatas dan tidak ada penyelesaiannya disini anak bebas bermain dengan daya imajinasi mereka tanpa harus menyelesaikan atau memberikan hasil akhir seperti permainan puzzle.
2014-10-27-191851_1600x900_scrot

Learns about monkey and apes

2014-10-27-192756_1600x900_scrot

Learn about polar animals – using ice cubes, food coloring based water

Selain itu Alika sangat menyukai permainan sensory bins makanya saya sering sekali memberikan kepada dia, karena metode ini anak akan lebih belajar dari apa yang mereka sukai :).  Sebelumnya, aktivitas menggunakan gunting dan tracing adalah salah satu favorite Alika; dia suka sekali tracing menggunakan benang wool dan jarum plastik dia membentuk jaring-jaring seperti sarang laba-laba, tracing sambil membuat roncean kalung dari pasta, sedotan atau cupcake casing. Selanjutnya, baru dia menyukai pegs dan gunting.  Manfaat dari aktivitas seperti tracing, bermain dengan gunting dan pegs yaitu mengembangkan motorik halus, mengkuatkan otot-otot jari dan tangan mereka,  melatih memegang gunting dengan posisi jari yang benar serta melatih jari dan tangan mereka memegang posisi pensil dan menulis dengan benar ketika mereka sudah mulai belajar menulis nantinya.

2014-10-27-191917_1600x900_scrot

Today’s about shapes – i made shape penguins and fishes. She should feed a penguin a fish and match them by a shape. For more interesting i combine this activity with sensory bin which i put some shredded paper, blue gems, cotton balls, gator tong, and her cartoon image as zookeeper

FullSizeRender (1)

Membedakan hewan berdasarkan tempat kehidupan melalui sensory bin activity

Shadow puppet show based on one of alika's favourite nursery rhymes "hey diddle diddle" i made the main 6 characters from diddle song (cat, dog, moon, spoon, violin and dish) and also the cardboard mini theatre

Shadow puppet show based on one of alika’s favourite nursery rhymes “hey diddle diddle” i made the main 6 characters from diddle song (cat, dog, moon, spoon, violin and dish) and also the cardboard mini theatre

image3

Belajar mengenal shape melalui sensory bin dan inserting activity

Well-explained..! Fenny sering merujuk pada aktivitas bermain ala Montessori, bisa ceritakan tentang metode ini? Dan apakah ada buku yang bisa dijadikan rujukan bagi Ibu lain untuk mempelajari tentang Montessori? Aku pernah baca buku The Discovery of the Child dan Maria Montessori – The Montessori Method – tapi mungkin Fenny ada buku rujukan lain.

Iya, saya memang suka sekali dengan metode dan konsep Montessori, jadi saya terapkan beberapa metode-metodenya untuk aktivitas alika (salah satunya aktivitas sensory di atas).  Saya sebenarnya bukan expert atau guru dari sekolah Montessori, jadi kalau ditanya manfaat saya hanya tahu bagian luarnya saja ☺ kebetulan saya sering membaca buku-buku, blog, teman yang berprofesi guru dan sekolah Montessori yang ada di Melbourne.  Walau demikian, saya tidak sepenuhnya memakai metode ini, saya selalu sesuaikan dengan keahlian dan kapasitas si anak. Selain Montessori saya juga suka metode dari  Reggio Emilia dan Waldorf Steiner.

Beside montessori I also inspire Steiner's philosophy so today i made an activity using a few things from his concept. I provided alika with wooden chips and sticks, some australian's native plants, shells, pines and dried seeds. I also made people and a kookaburra (australian native bird) from those materials. She can do whatever she wants, she can build a house from wooden chips and sticks, leaves etc. This activity is not only encourages her creating, exploring, imagining something but also teaching her about the Creator who made all of those and appreciate people and natures.

Beside montessori I also inspire Steiner’s philosophy so today i made an activity using a few things from his concept. I provided alika with wooden chips and sticks, some australian’s native plants, shells, pines and dried seeds.

She was making flowers from rounded chips, and starting with the story that butterfly was eating the flowers and leaves, and the ballerina is dancing around the garden. She was also doing gardening and mentioning each name of flowers and leaves. Reggio Emillia-inspired activity.

She was making flowers from rounded chips, and starting with the story that butterfly was eating the flowers and leaves, and the ballerina is dancing around the garden. She was also doing gardening and mentioning each name of flowers and leaves. Reggio Emillia-inspired activity.

Lagi-lagi saya bukan expert nih, saya cuma memberikan informasi yang saya tahu saja yah :P;  Montessori diciptakan oleh Dr. Maria Montessori.  Sistem ini mempunyai prinsip dasar yaitu memandang anak apa adanya dan menciptakan lingkungan yang memberikan penyaluran potensial tertinggi anak (fisik, spiritual, emotional dan intelektual). Tujuan model pendidikan Montessori yaitu ada di dalam diri anak tersebut dan rancangan bangunan individu setiap manusia harus dibiarkan berkembang (ini yang saya suka dari konsep mereka membebaskan memberikan kebebasan tetapi tetap pada jalurnya). Ada 2 pendekatan yang digunakan dalam metode Montessori untuk membantu perkembangan anak dalam lingkungan yaitu : Sensitive periods dan Absorbent mind (bisa dibaca dibuku-buku Montessori, menarik lho setiap detailnya mengenai 2 pendekatan ini). Sistem pembelajaran metode Montessori menekankan 5 area yang menjadi pusat pelatihan di sekolah-sekolah Montessori yaitu practical life, sensorial life, cultural activities, language art dan mathematics.

2014-10-27-194343_1600x900_scrot

Run alika run! Today she made some flowers from cupcake casings and wooden sticks, and i utilised those for playing outdoor activity with gardening theme. The story is alika the gardener who loves running. first she should put soil using scissor scoop then continue to insert the number of flowers according to number listed on the plastic cup, but she should run and pick the flower first before inserting it one by one to to each pot.

2014-10-27-192824_1600x900_scrot

Our sensory activity before she goes to nap. She has to sort which item is soft and hard, i explained her first about soft and hard and sorting trays. she tried by squishing each item, she put the dino in hard tray then continue picking other one. This activity encourages skills like making decision, solving problem, language, observation, practical life, gross motor skills.

2014-10-27-192907_1600x900_scrot

Gardening time! She was putting the seed, soil and putting the alphabet flowers in order (her name) into pots as well as saying the letter. She was spraying the flower as per my instruction eg spray A flower she would do. At the end she was spraying all flowers

Beberapa praktis yang di terapkan di kelas Montessori (berdasarkan pengalaman dan pengamatan saya melalui sekolah alika)

  • Menekankan pada kemandirian, kebebasan dengan batasan tertentu, dan menghargai perkembangan anak sebagai individu yang unik.
  • Mixed ages group dimana mencampur usia anak 3 tahun sampai 6 tahun dalam satu kelas.  Mereka menerapkan metode dimana anak-anak yang usia lebih muda akan belajar dari anak yang usianya lebih tua, karena mereka percaya  ada hubungan kerja sama dan saling mengisi antara anak-anak yang lebih muda dengan yang lebih tua.
  • Murid boleh memilih kegiatannya sendiri, yang sudah dirancang untuk rentang usianya.
  • Guru tidak memberi instruksi, tidak seperti pada umumnya sekolah, mereka hanya sebagai fasilitator ketika si anak muridnya bertanya
  • Memberikan fasilitas ruang lingkup belajar dengan mengikuti gerak fisik yang dibutuhkan si anak dimulai dari peletakan bahan-bahan pelajaran atau aktivitas diletakan di rak dimulai dari bagian bawah sampai atas, membuat fasilitas sesuai dengan ukuran badan anak-anak pada umumnya seperti toilet, dapur, rak piring, meja makan, tombol lampu, wastafel dan lain sebagainya.  Metode ini untuk menerapkan kedisplinan dan kemandirian pada diri anak sejak dini.
  • Tidak ada sistem nilai atau rangking

Buku buku Montessori yang patut dibaca kalau memang suka dengan konsep ini: The Absorbent Mind – Maria Montessori, How to Rise the Amazing Child the Montessori Way, Understanding the Human Being, Teach Me to Do it Myself , The Secret of Childhood by Maria Montessori, Montessori from the Start -Paula Lillard. So far ini yang sudah dibaca sebenarnya masih banyak lagi :)

Menarik sekali ya metode Montessori. Aku sendiri sekarang jadi penasaran dengan metode Waldorf dan Reggio Emilia – setelah seorang sahabat sempat kuliah di Aussie dan mempelajari tentang kedua metode ini. Baiklah, next question, apakah ada Web khusus atau blog yang Fenny rekomendasikan untuk Ibu lain -dalam mempersiapkan akttifitas untuk Alika?

Ada banyak sekali yang blog – blog yang menjadi inspirasi aktivitas Alika: The Imagination Tree, 1+1+1 =1, Living Montessori, How We Montessori, Daily Montessori, SAHM Survival Guide, dan blog teman saya Busy Little Bunnies. Kebetulan saya mengisi beberapa artikel di media online Australia http://samara.kopitoebruk.com/ dan di Media Online Indonesia http://theurbanmama.com/. Alternatif lain, adalah Pinterest dan Instagram is my favourite source, selain mencari aktivitas,  juga dapat “bertemu” dengan teman-teman yang mempunyai hobby yang sama. Saya kagum sama ibu-ibu di Instagram, mereka sangat kreatif banget – masing-masing aktivitas mempunyai karakter yang berbeda. Jempol besar buat ibu-ibu yang aku follow (dan yang belum di follow)…! 

IMG_7822

Alika membuat aliens yang sudah dibuat patternya oleh suami, alika tinggal menempel mata2 sesuai dgn jumlah angka tertera di badan aliens lalu sematkan badan monster dgn paper clips ke wooden stick dengan mencocokan warna yg sama juga. Belajar berhitung dan pengingat warna sambil bermain 😄

Alika membuat aliens yang sudah dibuat patternya oleh suami, alika tinggal menempel mata2 sesuai dgn jumlah angka tertera di badan aliens lalu sematkan badan monster dgn paper clips ke wooden stick dengan mencocokan warna yg sama juga. Belajar berhitung dan pengingat warna sambil bermain 😄

IMG_7585

Alika memilih order cupcake sendiri spt digambar memilih order no2 Pengenalan bentuk bangunan dan belajar counting one to one correspondence, color recognition

Fenny dulu sempat bekerja, what things do you miss from your job? What things do you love – right now, for being stay at home mom? And what’s the hardest thing to be a mama in abroad?

Yang saya kangen dari pekerjaan adalah masa-masa sibuk seperti bikin produk baru diburu dengan date line yang ketat harus lembur, momen bekerjasama dengan team yang membuat saya kangen, selain itu yang paling kangen mengkoordinasi event kantor, kemudian ikut seminar-seminar atau event dari relasi atau supplier, senangnya karena saya bisa bertemu dengan orang-orang baru dan mendapat ilmu baru, pada dasarnya saya suka mingle kali yah :P.

What I love today rasanya klise tapi yang membuat saya bahagia yaitu become a full time mom dimana hari-hari saya ditemani dia (Alika), selain suami lebih beragam warnanya, apalagi setiap saat Alika selalu bilang I love you mama, I miss you mama, dihujanin ciuman, kalau saya masak “hmm yummy mama”, ini anugerah dari Tuhan yang indah sekali, rasa bersyukur dan bahagia tidak bisa bisa melalui kata-kata.  Apalagi kalau melihat perkembangan dia membuat saya tambah takjub dan selalu bersyukur  diberi kesempatan untuk merawat dan mendidik dia setiap harinya.

IMG_5876

Hardest thing to live far from family Paling susah kalau saya sakit, terus Alika sakit juga. Di mana mengharuskan badan saya yang lemas lunglai harus tetap siaga menjaga Alika, belum urusan pekerjaan rumah yang tidak bisa ditinggal, semetara badan saya sudah tidak kuat, walaupun ada suami yang membantu dimasa seperti ini, tetap terkadang saat seperti ini terlintas di pikiran saya rasa sedih pingin adanya orang tua atau pulang dulu sebentar ke Indonesia (coba ada pintu Doremon yah ☺).

image1 (5)

Playing with Light table- matching games with transparent paper

, I wrote an initial letter into each coin, so she need to put the right initial letter belong to each animal. She loves it and asking more animals

I wrote an initial letter into each coin, so she need to put the right initial letter belong to each animal. She loves it and asking more animals

Huhuhu… I feel you Fenny. Aku pernah ada waktu-waktu seperti itu juga (sakit dan saat setelah melahirkan, dan tidak ada keluarga), tapi saat seperti itu menjadikan keluarga kita makin kompak dan mental kita semakin kuat ya.. ! Nantinya, akan ada rencana kembali bekerja kah? 

Untuk saat ini saya belum memikirkan untuk balik kerja, saya lagi menikmati profesi menjadi ibu rumah tangga, ternyata rasanya nano nano penuh dengan kejutan yang indah dan berbeda setiap harinya :P Kalau untuk balik kerja mungkin kalau Alika sudah sekolah tingkat pertama (SMP), saya mulai memikirkan mencari pekerjaan hanya untuk mengisi waktu luang ketika dia bersekolah. Mungkin saya bekerja part time atau casual atau bisa juga saya usaha online (tapi kalau ada adiknya yang kedua dan ketiga mungkin ditunda lagi :P).

_________________________________

Hahaha.. Amin, amin, semoga ada rezeki untuk tambah anak, energi dan usia panjang untuk merealisasikan mimpi-mimpi ya Fen. Meanwhile, keep posting Alika’s activities, she’s so lucky to have a very caring, creative, and thoughtful Mom and Dad like you both…! Terima kasih atas penjabarannya tentang metoda dan manfaat bermain, juga tentang Montessori. Semoga postingan ini bermanfaat bagi para ortu dan calon ortu, bahwa dalam acara bermain dengan anak bukan hanya sekedar membentuk dengan playdough, menggunting – tempel prakarya, acak-acak tray makanan, tuang beras warna-warni – tapi manfaat besar dari semua itu: bahwa dalam tahapan awal kehidupan seorang anak, mereka belajar, berimajinasi, menambah kosakata dari kegiatan floor time, meningkatkan curiosity dengan mengajak bermain eksperimen sederhana, meningkatkan kemampuan motorik halus yang dapat membantu mereka menjadi pembelajar ( mengembangkan skill menulis, membaca, fokus, disiplin, dll) lebih baik di kemudian hari, kemampuan motorik kasar yang membuat mereka lebih aktif bergerak: dari mulai terstimulus merangkak, berjalan, lari lempar-tangkap, keseimbangan, dan bergerak…! Jangan sampai anak-anak kita disebut sebagai “Generasi nunduk” karena kebanyakan nunduk bermain gadget – Main Yuuuuuk..!

#Azkhaltivity

Beberapa Ide bermain untuk anak usia 2-4 tahun – yang Azka dan Khalif mainkan dalam 3 bulan terakhir (dan terdokumentasikan) – saya baru sadar bahwa sebagian foto hanya saya upload di Facebook saja, atau di Instagram saja, tapi belum ada di blog. Sejujurnya semenjak interview Main Yuk! saya jadi agak minder setiap mau upload main di rumah #Azkhaltivity, hehe. Abisan ya, kok kayaknya keliatan banget kalau saya memang ga segitu niat bikin acara bermainnya x) WELL anywayy…. Captionnya menyusul ya ;)

IMG_9442 IMG_9444 Nocturnal IMG_9912 IMG_9256 IMG_9620 IMG_9635 IMG_9832 IMG_9842 IMG_9871 IMG_9876 IMG_9885 IMG_9894 IMG_9921 IMG_9984 IMG_6961 IMG_7007 IMG_7016 IMG_7050 IMG_7065 IMG_7081 IMG_7087 IMG_7136 IMG_7140 IMG_7143 Melon 2IMG_7591 IMG_7591 IMG_7937 IMG_7942 IMG_8087 IMG_8099 IMG_8219 IMG_8222 IMG_8472 Mail2 Whereiswal IMG_9466 IMG_9523 IMG_9593 IMG_9601 IMG_9611 IMG_9614 IMG_9658 IMG_9291 IMG_8330 IMG_9968 IMG_0049 IMG_0050 IMG_9774 IMG_9818 IMG_7011 IMG_7024 IMG_9329 IMG_9332 IMG_9340 IMG_6726 IMG_81361 IMG_9380 AaaaIMG_8330
IMG_6353

IMG_9409PirateKeliatannya seru ya? Tapi aslinya sih, kadang acara bermain ini berlangsung sangat heboh sehingga rumah sangat berantakan – ya beras bertebaran, beans di mana-mana, lantai lengket karena main dengan foam, bubble tumpah, cat belepotan, kertas berserakan, sampah daur-ulang (aka botol, kertas, tempat tissue dan kaleng bekas macem-macem) menumpuk, dll. Tapi begitulah adanya x) Kemudian, ada juga permainan yang ternyata hanya terlihat seru, padahal menurut saya jadinya buang-buang makanan: kayak spaghetti sensory play itu enggak banget menurut saya. Usahakan selalu pilih peralatan dan perlengkapan yang bisa dipakai berulang. Dan selalu ingat, hakikat dalam bermain: anak senang, ibu-papa senang, dan ide spontan jauh lebih menyenangkan dan seru…!

Some Memories – Not To Be Forgotten Along Summertime

Well, that’s the longest title I’ve ever posted in this blog! Autumn is here with rainy days in the past week and odd weather, talk about some days it was already 2 Celsius in the AM and some other days was like 23 Celsius. I wish I could stop complaining about the continuous odd weather that happen in this planet and focus to the memories we made every single days. Oh well, these are some of pictures that are too good to be kept in my cluttered folders.

We spent most of evenings at the playground or park – ride along and enjoyed the cool summer breeze:

IMG_9117 IMG_8925 IMG_8920 IMG_8911

IMG_9697 IMG_9637 IMG_9033IMG_9155IMG_9076Azka is now going to school for full days, as this is his second year of preschool – five days a week, from 8.10 AM to 2.10 PM, except Friday until 11.10 AM. This is one of the hardest decision for me to let him in the school for 6 hours (?!). He’s only 4.. I didn’t want to overwhelmed him with school. And this program is new at his school: they put together 7 role models students and 7 special needs students. My concern was mostly because during his first year of school, Azka seemed didn’t really enjoy it that much – even it was only for 2 days and only for 3 hours each days. But then, he surprised me every time I pick him after school with a big smile and non-stop chattering about what happened at school – seems that he had a great day playing with his best friends: Mason, Jayden and Rylee. Oh, Rylee is a beautiful girl and I think she’s Azka’s first love. Azka always says “I love Rylee”. Puppy love is cute, but actually I didn’t expect him to experience it at this age (heehhh).

laSTDAY

From last day of school – last June. And that blonde girl is Little Miss R :)

IMG_9167

First Day of School, Sept 8 2014. Always have to use his scooter.

IMG_9169

This year, we feel very lucky and grateful because Mr.Frank a.k.a Chico gave us weekly supply of fresh produces from Brix County Farm! He joined the Community Sharing Agriculture program, and seemed to get plenty of it – so he always gave some to his friends. Thank you Chico..! And of course, we spent lots of weekends by visiting some of the farms nearby for Pick Your Own and buy fresh eggs and fruits..!

IMG_9392

IMG_9430 IMG_9457IMG_9919IMG_9942IMG_9866

IMG_9384IMG_9415

Some of the foods I (we) cooked in Ramadhan – 17 hours fasting with two energetic kids and HOT summer days. Alhamdulillah ;)

IMG_9723 IMG_9422 hidanganberbuka food 
IMG_9518Yard sale are everywhere, and I love to find these vintage board games!
IMG_9255

IMG_9303This summer we hosted more than 20 guests from AirBnb, 1 from Couchsurfing , and 1 from Grass Root Summit from Japan. We had a wonderful time with our guests, the talks about histories and cultures especially – made me want to explore many places on earth even more..! I love that they are very open to us (knowing that we’re Muslim family with 2 kids) and comfortable with the very humble room we provide them. Oh, and our first Couchsurfing guest is a Muslim from Paris…! The very first minute I met her, we talked like we knew each others for ages. I really love this sharing economy and places idea – to connect people and be inspired.

IMG_9434

Some souvenirs from Lynda

IMG_9241

Origami session with Hiroko:IMG_9425 IMG_0071IMG_0078 Thank you for the fond memories, summer..! See you next year (I hope!)…!

#4 Main Yuk!: Dunia Katya

Finger Puppet Show

Ibu pertama di feed Instagram saya yang rajin posting aktifitas bermain dengan anak di rumah adalah: Reti; yang karena dia juga saya jadi nyobain beras warna-warni untuk sensory play dengan Azka dan Khalif. Perkenalan saya dengan Reti berawal di tahun 2009 ketika kami sama-sama nonton Coldplay “Viva La Vida Tour” di Singapore. Setelah konser tersebut, nampaknya kami belum pernah ketemuan lagi dan hanya saling update kehidupan keluarga kecil masing-masing via Fb dan Instagram. Minggu lalu, setelah melakukan riset mendalam (alias mengkepo akun Instagram Reti (@retioktania) dan blog suami). Jujur saja, saya sangat kagum dengan Reti dan Rifqi yang sebagai working parents yang selalu menyempatkan bikin dan mendokumentasikan aktifitas bermain di rumah untuk Katya. Kekagumannya tidak sebatas dalam mempersiapkan dan mengajak bermain Katya saja, tapi bagaimana Reti tetap bisa perform bagus di kantor (tahun lalu menerima Asia Pacific Recognition Award winner dari PT Ford Motor Indonesia -ini hasil kepo LinkedIn-nya Reti *sayah memang niat kalo interview orang, hehe*) dan juga aktif sebagai konselor laktasi bersama AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia).  Jadilah, saya semakin semangat ingin interview Reti untuk sharing di Main Yuk!:

Hai Reti..! Thank you udah bersedia sharing di Main Yuk! Bisa cerita tentang latar belakang dirimu? Hi Chica apa kabar? Ah senang sekaliii diwawancara sama Chica, aku pun suka sekali dengan keluarga kalian, selalu suka sama cerita dan foto foto Chica (maaci Reti..!). Baiklah, namaku Reti Oktania, anak pertama dari 2 bersaudara, usia (hampir) 28 tahun. Suamiku Rifqi Harimuji, lulusan Teknik Industri ITB dan anakku Katya Kirana Azalia usia 2 tahun 4 bulan. Aku sendiri lulusan Psikologi UI. Kebetulan saat kuliah aku suka sekali peminatan psikologi klinis dan perkembangan, termasuk keberbakatan pada anak (dan di sanalah aku bertemu dengan bundamuuu..! —> pasti killer ya beliau, eheheu). Saat ini aku bekerja full-time sebagai HR Manager di PT Ford Motor Indonesia.

Kegiatan bermain Katya selama bulan Ramadhan kemarin A-Z Islam: dibuat aktifitasnya oleh Mama Reti

Boleh cerita bagaimana pembagian waktu Reti dan Rifqi sehari-hari – Mungkin banyak juga para orang tua kantoran lainnya yang mengalami kendala dalam manajemen waktu bekerja dan membagi waktu beraktifitas dengan anak. Seneng sekali liat kalian yang sangat passionate ajak main Katya

Kunci dari pembagian waktu yang berjalan mulus selama ini ada 2: 1. Katya yang waktu tidurnya disiplin, sekitar jam 20.00-20.30 dia sudah tidur. 2. adalah waktu kerja yang flexible-working hour (thanks to kantor yang memberikan fleksibilitas untuk datang ke kantor jam berapapun asal kerjaan selesai). Pembagian waktunya kira-kira begini:

6-7.30 AM: Aktivitas bermain bersama Katya | 7.30-8.30 AM: Katya mandi dan dilanjutkan dengan bersama-sama sarapan di meja makan | 8.30-6 PM: Kerja | 6-8PM: Ngobrol sama Katya, bertanya aktivitas apa saja yang dia lakukan, dan ditutup dengan membaca bersama buku yang Katya pilih sendiri sebagai cerita pengantar tidur | 8 PM: Katya tidur | 8-10 PM: Membuat mainan untuk dimainkan bersama Katya besok pagi sambil quality chat bersama Rifqi. Kalau hari Jumat-Sabtu, jam 6-8 PM biasanya kita “open house” untuk anak-anak tetangga di Gang Raiman bermain di rumah Katya).

Dengan Teman Gang Raiman

Dengan Teman Gang Raiman

Selama Reti dan Rifqi bekerja, yang menjaga dan ajak main Katya siapa? Dan bisa share jadwal harian Katya sehari-hari bagaimana? Selama aku dan Rifqi bekerja, Katya di rumah bersama Asisten Rumah Tangga yang sudah ikut bersama kami sejak Katya baru lahir, bernama Mbak Endang. Tugas Mbak Endang memang mostly mendampingi Katya, karena untuk pekerjaan rumah tangga kami ada ART yang pulang hari. Disamping ini, mamaku seringkali datang ke rumah secara random, tanpa pemberitahuan sebelumnya. Selain Mamaku dan Mba Endang, kami punya banyak sekali anak tetangga yang usianya tidak jauh dari Katya, mereka sering main bersama di garasi rumahku atau di depan rumah. Dan yang terakhir, untuk dapat memantau kegiatan Katya sehari-hari, aku pasang CCTV di rumah.

Miniatur Bawah Laut Katya

Miniatur Bawah Laut Katya yang bisa digerak-gerakin – dengan peralatan sederhana + imajiasi = mainan interaktif..!

Jadwal Katya: 6.00: Bangun Pagi | 6-7.30: Aktivitas bermain bersama Mama dan Papa | 7.30-8.30: Katya mandi dan dilanjutkan dengan bersama-sama sarapan di meja makan | 8.30-10.00:   Main outdoor bersama teman-teman, mostly di garasi rumah sambil makan snack siang seperti buah-buahan| 10.00-11.00:  Nonton DVD (Dora, Hi 5, Finding Nemo, Frozen – Katya nggak kami biasakan nonton TV bebas, semua ditonton melalui DVD dengan pilihan tontonan yang kami seleksi) | 11.00-12.00: Makan siang | 12.00-12.30: Mandi siang | 12.30-14.30: Tidur siang | 14.30-16.00: Aktivitas indoor didampingi mbak Endang (menggambar, baca buku, main masak-masakan, etc) | 16.00-16.30: Snack sore | 16.30-17.00:  Mandi sore | 17.00-17.30:  Makan malam | 17.30-18.00:      Nonton DVD sambil menunggu Mama dan Papa pulang. Kami tidak meninggalkan gadget di rumah, jadi sehari-hari saat kami kerja Katya tidak pernah bermain melalui gadget. However, Katya familiar dengan penggunaan gadget, karena kami kenalkan melalui aplikasi permainan puzzle dan dia suka sekali nonton video buatan papanya di hp kami. Bagi kami, kunci pengenalan gadget kepada anak ada 2: batasi dan dampingi

Percobaan Minyak vs Air

Eksperimen sederhana: Minyak vs Air

Klasifikasi Habitat Hewan

Klasifikasi Habitat Hewan

Bikin Bubble

Meniup Bubble bikinan sendiri

Sejak kapan mulai “bermain” dengan Katya? Bisa cerita pertama kali bikin DIY apa, dapat motivasi atau inspirasi dari mana? Hmmm, awal bermain dengan Katya itu saat dia usia 1,5 tahun, saat itu dia mulai lancar berkomunikasi dan mulai bisa berkonsentrasi mengerjakan sesuatu. Permainan pertama yang aku dan Katya mainkan adalah menggambar bebas aja pakai crayon, sambil melatih otot tangannya dan membiasakan dia mengunakan kertas untuk tempat coret-coret (bukan di dinding atau di tempat lain). Motivasi pertama lebih dari Katya nya sendiri, kayaknya kok udah mulai bisa dikasih stimulus lucu-lucu untuk mengoptimalkan perkembangannya. Kalau inspirasi, tentu banyak terinspirasi dari orang tua kreatif lainnya, semacam dirimu, Mbak Stella, dan Iput ☺

Eksperimen sederhana:  Baking Soda dan Cuka

Eksperimen sederhana “Gunung Api”: Baking Soda dan Cuka

img_4025

Apakah ada Web favorite untuk playschool/ homeschool activitiesYang pasti Instagram! Banyak sekali di Instagram yang menginspirasi, mungkin saking banyaknya lebih baik lihat di following list aku yang kebanyakan memang ibu-ibu kreatif. Selain itu juga Pinterest orang-orang. Untuk websitenya ada beberapa yang suka aku jadikan referensi: Play Create Explore here, Learn with play at home here, Gift of curiosity here, The imagination tree here, dan untuk yang sifatnya eksperimen kecil-kecilan bisa lihat di Arvind Gupta Toys sini.

Shaving Foam Art

Shaving Foam Art

Running Colors: eksperimen sederhana

Running Colors: eksperimen sederhana

Apa saja perlengkapan dan peralatan yang menunjang dalam bermain? Aku punya “treasure box” yang isinya peralatan tempur untuk bikin mainan Katya. Isinya yang pasti ada: lem, gunting besar, gunting untuk anak, selotip, kertas origami, krayon/pinsil warna, manik-manik, pewarna makanan. Itu adalah perlengkapan penunjang yang paling utama. Sementara bahan-bahannya lebih banyak menggunakan kardus bekas, stik eskrim, tepung terigu, gelas dan botol plastic, dll. Intinya permainan yang aku buat adalah yang bahan dan alatnya ada di rumah, jadi nggak usah repot-repot cari bahan dan alat :D

img_3895

Karena kasus di “JIS” Katya belajar menutupi bagian tubuh “Malu ihh..” kalau sampai terlihat.

Katya's Closet 2

Space Numbers 1

Space Numbers 1 – Number recognition

Space Numbers 2

Space Numbers 2: counting

Aku liat Reti suka banget bikin homemade playdough atau paint, ada resep andalan kah? Aku pernah beberapa kali bikin, cuman suka sayang – karena ga kepake lama, baru 2 minggu trus jamuran -__-, mungkin salah penanganannya ya? Iya, Katya suka sekali main playdoh, termasuk proses membuatnya. Suka sekali lihat tangan tangan kecilnya mengaduk adonan dengan semangat tanpa risih kena kotor atau lengket-lengket. Resep andalanku lumayan simple: 1 cup tepung terigu + ½ cup garam + ¼ cup air hangat + aneka pewarna makanan tetes. Cara buatnya: Campur terigu dan garam sampai merata, masukkan air hangat perlahan-lahan. Uleni adonan pakai tangan sampai kalis alias sampai tidak terasa lengket. Setelah menjadi adonan besar, tinggal dibagi menjadi bagian yang lebih kecil dan beri aneka pewarna tetes sesuai keinginan. Supaya nggak mudah berjamur, setiap habis main simpan playdoh di tempat makan kedap udara. Kalau mulai keras, masukkan ke microwave selama 30 detik ☺ (Wah, ini resep playdough yang paling simpel – tanpa cream of tartar, minyak, dan air mendidih. Nanti dicoba..!)

Playdoh Animals Fossil

Playdoh Animals Fossil

Lalu, selain kegiatan-kegiatan selama weekdays, apakah keluarga kalian ada kegiatan bersama yang sering dilakukan? Aku selalu ingat pesan ibu mertuaku yang bilang “lebih sering mana, orang tua mengantar anaknya, atau anak mengantar orangtua nya?”. Sejak dengar kalimat itu, setiap ada waktu luang bersama keluarga atau saat weekend, aku dan Rifqi putar otak cari lokasi yang nyaman untuk Katya dan pastinya bermanfaat untuk perkembangannya. Aku dan Rifqi berkomitmen kita ambil 1 hari cuti bergantian setiap bulan untuk dihabiskan seharian full bersama Katya – tanpa ada orang ketiga. Itu sebenarnya untuk meningkatkan bonding antara kami dan Katya, untuk memahami tahap perkembangan dan kebutuhannya. Kebetulan memang kami tidak punya baby sitter, jadi kalau kemana-mana saat weekend pun selalu bertiga saja. Kebetulan Rifqi suka fotografi, jadi sebagai fotografer amatiran, Katya adalah objek foto yang paling sering diambil gambarnya. Hehehe. Lokasi favorit kita adalah:

Perpustakaan: so far ada 2 perpustakaan di Jakarta yang pernah kita kunjungi yang child-friendly, yaitu Rimba Baca dan The Open Book

Weekend at Rimba Baca

Weekend at Rimba Baca

Weekend at The Open Book

Wisata Satwa: Ragunan (karena dekat rumah), Taman Safari, Kuntum Farm Field (Tajur, Bogor), Jendela Alam (Bandung), Seaworld, Ocean Dream Samudera Ancol, Istana Reptil TMII. Sejauh ini yang dekat-dekat Jakarta hanya itu sih, selebihnya ada yang di luar kota seperti Batu Secret Zoo di Malang.

Weekend at Taman Tanjung

Weekend at Taman Tanjung

Olah Fisik: kolam renang (paling sering ke Citos karena dekat), playground yang outdoor semacam Playpark dan Playhouse.

Weekend at Swimming Pool

Weekend at Swimming Pool

Taman: Alhamdulillah sekarang ada Taman Tanjung yang ada di dekat rumah, jadi kita juga lagi suka main ke taman ☺

Yeay, tempatnya seru-seru. Nah, kemarin sempet liat tentang Kembang Gula, bisa ceritakan tentang kegiatan ini? Whaaaa, senangnya Chica tau tentang Teman Bermain Kembang Gula (aku terharuuu). Jadi Teman Bermain Kembang Gula ini adalah project social yang aku inisiasi untuk anak dan orang tua yang tujuannya meningkatkan kesadaran akan pentingnya quality time bersama keluarga. Idenya simple aja, karena namanya “Teman Bermain” (bukan taman bermain), kita fasilitasi sesi playdate di Kembang Gula, dimana di sesi ini akan ada kegiatan sederhana yang melibatkan anak dan orang tua. Kegiatan yang ada di Kembang Gula sangat simple, seperti melukis bersama, membuat playdoh, bermain mencocokkan warna, bermain air, etc. Yang pasti, orang tua terlibat aktif mendampingi anak-anaknya.

Kembang Gula Sessions

Sesi Kembang Gula

Sesi Teman Bermain Kembang Gula kita buka setiap Sabtu pagi jam 9-12 siang di Rumah Katya. Karena keterbatasan tempat parkir, sesi ini kita batasi hanya untuk 3 keluarga per pertemuan. Daan yang paling penting adalah, sesi ini gratis lhooo.. Orang tua cukup membawa makanan untuk potluck, karena kita nggak menyiapkan konsumsi ☺

Kembang Gula

Kembang Gula

Kembang Gula Sessions 2

Wah! Menarik banget acaranya…! Semoga sukses selalu ke depannya ya Kembang Gula..!

Ada rekomendasi 2-5 buku yang wajib dibaca dan dimiliki untuk para Ortu atau buku favorite Katya saat ini? Aku akan bagi TOP 5 books jadi 2 bagian yaaa.. 2 buku favoritku, dan 3 buku favorit Katya.  Buku parenting favoritku: 1. The Optimistic Child by Martin Seligman Ph.D (Martin Seligman adalah psikolog yang terkenal dengan aliran positive psychology. 2. Raising Kids with Character That Lasts by John Yates & Susan Yates. Sementara buku favorit Katya saat ini: Dora The Explorer: Potty Time by Kathy Broderick. Brush Your Teeth Please by Leslie Mcguire, Jean Pidgeon dan Brain Quest for Threes Ages 3-4.

What is the most amazing thing about Katya (or what do you like most about her)? All of her. Hehe.

Aku suka karena dia menunjukkan cinta nya dengan sangat polos dan tulus, dia yang selalu kasih pelukan hangat pas aku pergi dan pulang kerja. Dia yang bisa tiba-tiba minta pulang ke rumah pas kita lagi jalan-jalan karena ingat anak ayamnya. Semua dilakukan dengan polos dan penuh ketulusan.

img_4212

Katya dan Ayam kesayangan

Aku suka bagaimana dia di setiap tahap perkembangannya, it never fails to amaze me, to surprise me. Dari dia mulai bisa berdiri, bicara, menyanyi, jalan, sampai sekarang bisa segala macam, rasanya bersyukur walaupun dengan waktu yang terbatas aku selalu bisa menyaksikan perkembangannya.

Katya Loves Animals

Aku suka Katya yang selalu memperlihatkan keceriaan. Saat bangun tidur, makan, mandi, main, dia selalu menunjukkan keceriaan, it brings positive energy to her surroundings.

Aku suka Katya yang generous. Kita tinggal di sebuah kawasan yang namanya Gang Raiman, dimana kebanyakan teman Katya berasal dari kelas ekonomi menengah-bawah. Saat dia punya sesuatu yang lebih, makanan misalnya, dia akan dengan senang bilang “ini untuk kakak kakak Raiman!”

Aku suka Katya yang selalu buang sampah di tempatnya, hehehe. Bahkan pernah di pasar tradisional, dia beli telur puyuh rebus dan langsung dibuka di tempat. Kulit telurnya dia pegang sepanjang jalan sampai ketemu tempat sampah XD

Dan di atas semua itu, aku suka bagaimana kehadiran seorang Katya bisa banyak merubah hidup aku dan Rifqi menjadi lebih baik. Bagaimana dia menjadi keajaiban di tengah-tengah kita karena sejak ada dia, kebahagiaan kita menjadi berlipat ganda ☺

—————————

That’s very lovely, Reti :) Thank you for sharing a glimpse of your life as a working and devoted mother to us…! Semoga Katya tumbuh jadi anak dan wanita cerdas, sehat, santun, kreatif, dan senang berbagi seperti Mamanya yaa…! Sukses selalu untuk Reti dalam menikmati peran menyenangkan sebagai Ibu dan wanita karir yang bersahaja. Kapan-kapan kita nonton konser Coldplay lagi sama Katya, Khalif, Azka, Atlas, dan Nara (Amiin…!).

Maine Road Trip

IMG_0591
Terakhir kami pergi road trip berempat adalah dua tahun yang lalu – bersama Akiya dan Eni ke Niagara Falls. Ketika itu Khalif masih berusia 1.5 bulan (!). Setelah dipikir-pikir nekat juga ya bawa bocah masih merah – pergi jalan darat yang memakan waktu tempuh sekitar 14 jam (akibat nyasar dan banyak berhenti). But we made it anyway without too much trouble (Alhamdulilah). Nah, tahun 2013 kami ga kemana-mana berempat, kecuali ke kota-kota terdekat saja. Setelah sedikit memaksa membujuk Papa, akhirnya beliau mau pergi road trip akhir summer ini dengan destinasi ke Maine.

IMG_0340Yeah! Kenapa Maine? Karena si Papa bercita-cita tinggal di sana in the near future, jika ada kesempatannya – karena di sana cocok banget dengan kajian riset yang sedang dia kerjakan saat ini dan cocok secara way of life (sepi, syahdu, dan kondusif – gitu lah suasananya). Kalau buat saya pribadi, saya pun senang ingin ke Maine, karena dari tahun lalu ingin mengajak anak-anak ke Acadia National Park dan mengenal kegiatan yang sifatnya lebih dekat dengan alam: camping, light hiking, trekking, fishing, kayaking, atau canoeing. Tentu saja terlalu ambisius dan ga tercapai semua “cita-cita”nya ;)

IMG_0273Azka kepingin sekali belajar mancing. Summer depan ya nak…!

Beberapa fakta tentang Maine: Maine merupakan state dengan luas wilayah terbesar di New England region, tapi jumlah penduduknya hanya 1.8 juta jiwa (bandingkan dengan Massachusetts dengan luas 1/4 Maine memiliki penduduk 6.8 juta jiwa). Kenapa? Karena sebagian besar wilayahnya masih berupa highlands, hutan dan pegunungan; bahkan saking ga ada yang menempatinya, daerah-daerah di Maine tidak memiliki nama jalan “unidentified road or something like that.

k3newengland

Walau demikian, Maine dijuluki sebagai “The Vacation State”, karena kota-kota di pesisir (coastal towns) Maine yang berbatasan dengan Samudera Atlantik sangatlah cantik dan selalu padat pengunjung – utamanya di musim panas. Kota-kota tersebut bisa dilewati dengan jalur US 1 North yang cukup tersohor untuk scenic drive-nya. Ada 3 L yang terkenal di Maine, yakni: Lobster (penghasil Lobster terbesar di US), Lighthouses (ada sekitar 71 mercusuar di sepanjang pesisir), dan L.L Bean. Yang terakhir adalah nama merek outdoor gear buat para pecinta alam – asli dari Freeport, Maine.

IMG_0007Satu lobster roll harganya $18 belum termasuk TAX. Buat saya ini kemahalan, cuman memang kerasa fresh banget lobsternya!

IMG_0605Red’s Eats di Wiscasset – kalau liat dari panjang antriannya dan review di Yelp, mungkin bisa jadi ini “The Best Lobster Roll in the world”

Dengan mempertimbangkan waktu yang ada, maka saya gak mau terlalu ambisius menghabiskan waktu di satu tempat, tapi juga gak mau hanya mampir for the sake of taking pictures. Jadi bisa dibilang jadwal perjalanan kemarin cukup santai, dinikmati, dan pas dengan pace papa Ara dan anak-anak. Lighthouse yang kami kunjungi ada 3 dari 5 target awal, yakni ke:

Nubble Lighthouse, Cape Neddick, York – yang dibangun pada tahun 1879:

IMG_9986IMG_0005

Kemudian Portland Lighthouse, Cape Elizabeth, South Portland- tertua di Amerika, dibangun pada tahun 1791:

IMG_0070IMG_0061IMG_0090Dan Owl’s Head Lighthouse dibangun pada tahun 1826:
IMG_0513

Inginnya sih, dari New Bedford ke Acadia National Park sebagai tujuan utama – melalui US1 saja. Tapi berhubung ketika kami ke sana masih dalam masa akhir liburan sekolah, dan menghindari macet, maka kami selang-seling: US1 dan US 195 N. Kami sempat singgah ke beberapa kota yang dilewati:

OgunquitAlways love small library: Ogunquit Free Library

IMG_0014 Downtown York. Love this town, the ambiance near the beach is amazing – too bad I didn’t take any pictures

IMG_0332Somewhere in Mount Desert Island. Lots of antiques stores. I heart.

IMG_0500These colorful buoys in Owls Head are everywhere outside people’s house, on the road, shops. They’re really cute!

IMG_0606It can be turned into a birdhouse too

IMG_0608 IMG_0611 IMG_0328

IMG_0130LL Bean Store in Freeport.

IMG_0574Owls Head Transportation Museum – one of the highlight of our last day trip. Yes, thats Hudson Hornet “Doc” at Cars movie

IMG_0612One of Wiscasset’s antique store. That flamingos..

IMG_0613Portland

IMG_0164There are many charming towns that we pass: Augusta (the capital), Camden, and Bath – but I  didn’t take any pictures :I

At Acadia National Park:

IMG_0201Cadillac Mountain. The view was spectacular – these pictures don’t do it justice

IMG_0215 IMG_0211

IMG_0351Sand Beach, Acadia IMG_0386I turned 30 years old that day..! August 31, 2014. Officially OLD but always 22 at heart x)

IMG_0374

IMG_0233Jordan Pond House

IMG_0368

IMG_0282Light trekking to Schoodic Head

IMG_0299Schoodic Peninsula

IMG_0263Frazer Point

Bar Harbor, kota di Mount Desert Island, tempat di mana sebagian besar Acadia National Park berada:

IMG_0461 IMG_0464

Sebetulnya yang paling berkesan dari trip – selain perjalanannya itu sendiri yang sarat drama dan tangisan (talk about traveling with a 2 year old boy), adalah tempat kami tinggal selama di Maine. Kami tinggal di tiga tempat AirBnb: Freeport, Sullivan, dan Rockland. Awalnya saya pengen ajak nginep di yurt  dan farm (beneran farm) – cuman ternyata ga dapet karena suda dibooking orang dna yang satu lagi minimum 3 malam. Tapi kami senang, di ketiga tempat tersebut ada karakteristiknya masing-masing: host pertama (Lyra dan Peter) adalah musisi yang sudah malang melintang keliling panggung eropa, jadi banyak alat musik cukup ajaib di rumah mereka – selain solar panel, fire place, dan hot tub.

LyraHost kedua (Chris dan Tora) adalah pasangan yang menurut saya dan Ara sangat keren. Chris adalah boatmaker, fisherman, dan firefighter, sedangkan Tora merupakan profesor di Teknik Lingkungan di universitas setempat. Rumah mereka dibangun by hand from scratch. Kami bahkan bisa melihat perahu bikinan Chris lagi parkir di sebuah garasi besar.

suli

Sedangkan host ketiga adalah Bridget dan Ralph – yang memiliki 20 ayam dan mengambil fresh eggs dari sana setiap harinya, garden dengan sayuran macam-macam, serta rumahnya sendiri cukup unik – berusia 100 tahun dan penuh perkakas vintage. BridgetSingkat cerita, segala interaksi kami dengan para host telah memberikan banyak inspirasi untuk rencana-rencana kami untuk beberapa tahun mendatang. Semoga ada kesempatan dan keberuntungan untuk merealisasikannya…! Amin. And I very much looking forward for the next road trip – hopefully soon..!

#3 Main Yuk!: Made by Raka

Beberapa hasil karya Raka yang dipajang di tembok kamarSemakin hari semakin banyak Ibu yang memposting (di Instagram) kegiatan bermain di rumah dengan anaknya, seneng deh lihat aktifitas yang dipersiapkan Ibu-ibu berdedikasi itu. Kadang bikin terperangah saking “WOW kok kepikiran ya bermain itu!” atau WOW! kok sempet aja bikin DIY game serapih itu!”, dan komen-komen dengan nada serupa, hehe. Sebelum follow Ibu lain di Instagram, saya suka intip dulu gallery fotonya (yaiyalah), memastikan bahwa saya akan cocok atau tidak dengan postingan kegiatan bermain dengan si anak. Loh? Memang ada ya kegiatan bermain yang tidak cocok? Hehe. Iya, ada. Saya, pada dasarnya senang jika kegiatan bermain dengan anak adalah sesuatu yang tidak melulu angka dan huruf (tetap perlu, tapi tidak selalu),  tapi juga yang eksplorasi dengan alam, kegiatan dengan komunitas, kegiatan eksperimen atau science, dll. Intinya sih…  dalam beberapa kali kesempatan, akhirnya saya unfollow beberapa akun yang membuat saya jadi men-judge si Ibu: “Ih… kok anaknya belum juga 2 tahun udah diajarin calistung?”. Ahh… daripada suudzon (dan nyinyirisme), lebih baik unfollow saja… Beres, ya khaan – anak orang kok dipikirin x) Hehe.

Tapi banyak juga ibu-ibu lain, yang sehati – walau saya tidak segigih mereka dalam mempersiapkan dan eksekusi kegiatan bermain. Salah satunya adalah Ibu yang akrab dipanggil Iput, dan dikenal sebagai @iburakarayi di Instagramnya. Waktu itu follow Iput, atas rekomendasi dari Stella. Langsung saja yaa kita simak sesi sharing dengan Iput!

Hello Iput, bisa cerita tentang latar belakang dirimu? Hai, aku Iput! Aku anak pertama dari dua bersaudara (keduanya perempuan). Alhamdulillah, sekarang jadi yang paling cantik di rumah karena kedua anakku adalah laki-laki: Muhammad Raka Radithya Anwar (4 tahun)  dan Ibrahim Rayi Prayata Anwar (4 bulan) hehe. Mengurus dua anak laki-laki adalah hal baru buatku, jadi justru banyak belajar tentang mengurus anak laki-laki itu dari suami. Sekitar 3 tahun yang lalu, aku menyelesaikan pendidikan Magister Psikologi Profesi di UGM Yogyakarta. Peminatan yang aku ambil sejak S1 adalah Psikologi Pendidikan (S1 di Psikologi Atma Jaya Jakarta).

2014-09-20-183820_1600x900_scrot

Bisa ceritakan kesibukan saat ini (selain jadi Ibu super bagi Raka dan Rayi)? Selain bertugas sebagai ibu, aku juga menjadi freelancer di beberapa biro psikologi. Alhamdulillah bidang kerjaku memungkinkan aku untuk bisa merasakan jadi ibu rumah tangga sekaligus menjadi wanita yang bekerja. Tapi kalau dilihat-lihat waktu kerjanya, aku lebih banyak di rumah ketimbang di luar rumah. Biasanya kalau ada kerjaan di luar hanya untuk melakukan pengetesan atau wawancara, selebihnya di rumah untuk menyelesaikan laporan hasil tes. Buat aku anak-anak dan suami yang utama, jadi diambil atau tidaknya suatu kerjaan tergantung dari kondisi rumah atau keluarga, tergantung diijinkan suami atau tidak, dan anak-anak kondisinya sedang fit atau tidak. Sejak hamil Rayi 8 bulan aku belum ambil kerjaan lagi hingga saat ini karena masih ingin fokus sama anak-anak di rumah. InsyaAllah bulan depan baru akan mulai ambil kerjaan lagi.

Salah satu aktivitas science sederhana untuk Raka

Membuat rumah kurcaci dari piring dan gelas plastik bekas

Membuat rumah kurcaci dari piring dan gelas plastik bekas

Wayang sederhana dari dedaunan

Wayang sederhana dari dedaunan

Sejak kapan mulai “bermain” dengan anak-anak? Sepertinya “bermain” dengan anak-anak memang sudah jadi passion aku sejak dulu. Aku senang terlibat dengan berbagai kegiatan yang melibatkan anak-anak. Saat  kuliah S1, aku beberapa kali terlibat dalam kegiatan dimana pesertanya adalah anak-anak, seperti bergabung dengan tim pelatihan di sekolah-sekolah dan kegiatan summer camp untuk anak-anak usia TK-SD. Aku juga pernah jadi guru di sebuah preschool sejak tahun terakhir kuliah S1 sebelum akhirnya harus berhenti karena akan ‘hijrah’ ke Jogja untuk meneruskan pendidikan S2. Bahkan ketika mengerjakan tesis S2 pun aku sengaja memilih lokasi penelitian di TK supaya bisa sambil bermain dengan anak-anak dan jadi semangat untuk mengambil data hihihi… Kalau bermain dengan Raka Rayi tentu sejak bayi, tapi mulai memposting kegiatan ‘belajar’ Raka dengan hashtag(#) madebyraka itu kurang lebih sejak Raka usia 2 tahun.

Salah satu postingan awal aktivitas bermain Raka di rumah (2 tahun)

Salah satu postingan awal aktivitas bermain Raka di rumah (2 tahun)

Hot race bikinan Ibu buat Raka yang setiap ke mall rajin bawa hotwheel nya supaya bisa main di hot race

Hot race bikinan Ibu buat Raka yang setiap ke mall rajin bawa hotwheel nya supaya bisa main di hot race

Robot karya Raka dan Ibu dibuat dari karton bekas tisu gulung

Robot karya Raka dan Ibu dibuat dari karton bekas tisu gulung

Selama ini dapat inspirasi bermain dari mana saja? Aku paling sering cari inspirasi bermain dari Pinterest dan subscribe channel PBS Parents di You Tube. Untuk ide awalnya sendiri biasanya tergantung dari Raka. Apa yang sedang menjadi ketertarikan Raka berusaha aku fasilitasi dengan mencari inspirasi kegiatan dari Pinterest atau You Tube.

DIY Board Game (I was like, WOW!)

DIY Popsicle untuk bermain Memory Game

Eksperimen sederhana tentang mengapung dan tenggelam

Eksperimen sederhana tentang mengapung dan tenggelam

Di Instagram, banyak Ibu yang sharing aktifitas bermainnya dengan anak.. Apakah ada rekomendasi buat Ibu lain, kalau mau “mem-follow”?  Nah di Instagram juga sekarang Alhamdulillah udah banyak banget ya ibu-ibu yang kreatif untuk memfasilitasi anak-anaknya belajar di rumah.. yang tentunya sangat hits adalah ibunya daffa @stellasutjiadi dan mamanya Armand @zakiahrizky. Lalu aku juga suka sama ide-ide bermain dari mamanya Katya @retioktania karena banyak science nya jadi bisa dicontek untuk ide bermainnya Raka.

Media berlatih mengikat tali sepatu dan lacing yang dibuat dari kardus bekas

Media berlatih mengikat tali sepatu dan lacing yang dibuat dari kardus bekas

DIY Puzzle huruf hijaiyah dari karton cereal

Bulan Agustus lalu, Iput mem-posting video Raka sedang berbicara tentang fungsi alat pencernaan dengan fasih. Untuk anak yang belum juga berusia 4 tahun kala itu, saya cukup terkesima dengan cara Raka dan “alat peraga” yang dipersiapkan bersama oleh Iput dan Raka.

Aku sangat terkesan dengan aktifitas mengenal tubuh.. Apalagi Raka yang bisa dengan lugas menceritakan tentang bagaimana makanan dicerna. Hohoho. Bisa ceritakan tentang “tema” ini? Wih makasih ya, Cha, hehe.. Iya itu kebetulan karena Raka lagi banyak tanya tentang bagian tubuh, tentang gimana makanan bisa masuk perut, tentang oksigen, dsb. Akhirnya aku beliin buku Ensiklopedia Cilik yang tentang Tubuh Kita. Ternyata abis baca buku itu dia malah makin banyak tanya, hahaha.. akhirnya aku cari-cari inspirasi kegiatan yang bisa memudahkan anak seumur Raka memahami kerja organ tubuh, dan jadilah “prakarya” organ tubuh yang aku posting di Instagram itu. Terakhir juga kami belajar tentang nama-nama gigi dan fungsinya, dan setelah itu masih ada utang proyek untuk menjelaskan tentang fungsi lidah dan bagaimana lidah mengecap rasa manis, asin, dst :)

2014-09-20-183706_1600x900_scrot

Ide brilian untuk menjelaskan fungsi bagian dalam tubuh dan alat pencernaan

Gigi raksasa hasil karya Ibu dan Raka untuk belajar tentang nama-nama gigi dan fungsinya masing-masing

Wah! Mantap. Nanti dicontek yaa idenya :D Ada tips bermain dengan anak agar engaged with the activitiesDisesuaikan dengan usia, minat dan karakter tiap anak. Pasti sudah banyak mendengar tentang gaya belajar audio, visual, dan kinestetik. Ada anak yang lebih mudah memahami sesuatu cukup dengan mendengar, ada yang dengan melihat, ada yang perlu bergerak atau praktek, dan ada yang kombinasi dari dua atau ketiganya. Contoh sederhananya adalah aktivitas bercerita. Ada anak-anak yang mudah menangkap cerita hanya dengan melihat gambar dari buku yang berwarna-warni atau membacanya sendiri (bila sudah bisa membaca) dan ada yang lebih tertarik bila ceritanya disampaikan oleh orang lain (mendengar dongeng). Kalau anaknya aktif, kegiatan apapun sebaiknya dikombinasi dengan aktivitas bergerak, seperti melompat, berlari, memanjat, menari, dsb. Kalau anaknya berminat dengan seni lukis, kegiatan yang diberikan dapat disertai dengan aktivitas menggambar atau mewarnai. Tapi yang paling penting adalah disesuaikan dengan usia dan kemampuan anak. Jangan terlalu sulit tapi juga jangan terlalu mudah dalam memilih dan memberikan aktivitas untuk anak.

Raka hobi banget main hujan-hujanan

Raka hobi banget main hujan-hujanan (sambil main bubble bikinan sendiri)

Simple puppet dari kertas warna

Simple puppet dari kertas warna

Roket dari kardus untuk properti photobooth di acara ulang tahun Raka

Memang beda ya jawaban dari Psikolog, haha. Iya, setuju sekali dengan jawabannya. Lalu, apa ada perlengkapan/ peralatan khusus yang menunjang dalam bermain? Kertas putih, kertas warna-warni, dan alat mewarnai (krayon, spidol, pensil mewarnai, dan cat air) wajib ada di rumah. Aku senang pakai krayon “Color Peps Smart Plastic” dari Maped. Karena kalau dipakai tidak kotor di tangan dan sisa-sisa mewarnainya tidak akan mengotori kertas seperti krayon pada umumnya. Aku juga ‘koleksi’ karton, kardus, dan kaleng bekas yang kira-kira bisa dipakai untuk membuat mainan baru. Kebiasaan yang satu ini udah ‘menular’ ke Raka, sampai-sampai kadang kotak karton yang masih digunakan juga diambil oleh Raka dengan alasan ia ingin membuat mainan atau wayang dari kotak itu hihihi.

Raka sudah mulai punya inisiatif sendiri memanfaatkan kardus bekas untuk membuat sesuatu seperti rumah-rumahan dan wayang

Raka sudah mulai punya inisiatif sendiri memanfaatkan kardus bekas untuk membuat sesuatu seperti rumah-rumahan dan wayang

Cocok deh dengan hobby aku yang juga menyimpan recyclable materials buat dijadikan mainan anak-anak :D. Nah, selain kegiatan2 di rumah, apakah keluarga kalian ada kegiatan bersama yang sering dilakukan? Ada. Aku dan Raka berenang minimal sekali dalam seminggu, biasanya setiap hari Selasa atau Rabu. Setiap weekend wajib berkunjung ke rumah kakek neneknya Raka Rayi yang kebetulan lokasi rumahnya tidak terlalu jauh dari rumah kami. Sebisa mungkin dalam sebulan kami menyempatkan ‘jalan-jalan’ ke tempat baru yang menyenangkan untuk anak-anak (untuk yang satu ini aku sering cari inspirasi dari liburananak.com. Lalu setiap 4-6 bulan sekali, kami bersama-sama memilih pakaian dan mainan lama yang masih layak digunakan untuk disumbangkan ke panti asuhan.

Betah berlama-lama di Rimba Baca

Betah berlama-lama di Rimba Baca

Jalan-jalan ke museum polri

Jalan-jalan ke museum polri

Wisata naik bus tingkat

Setuju banget! Aku senang tempat jalan-jalannya: we should always be a tourist in our own town (menjelajahi kota), mengunjungi tempat di mana anak bisa berinteraksi dengan community helpers, seperti ke peternakan, perpustakaan, kantor pos, kantor polisi, kantor pemadam kebakaran, dll. Buat yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya, nampaknya Rimba Baca bisa dijadikan salah satu tempat kongkow anak yang menyenangkan sekali! 

Oke, pertanyaan terakhir, berhubung dirimu Psikolog dan Ibu yang tampak sabar (hehe). Saat ini Azka sudah mulai “agak susah” jika diminta sesuatu, pasti dia melakukan yang sebaliknya – plus saat ini Khalif yang berusia 2 tahun cukup menantang dengan “the terrific two”nya. Ada metode khusus kah dalam memahami anak-anak ini? (hehe)

Anak-anak pada dasarnya memang senang eksplorasi dan eksperimen, termasuk eksperimen respon orang tuanya kalau dia melakukan sesuatu hehe.. Jika anak usia 2-4 tahun sedang mengembangkan kemandirian, anak 4-5 tahun sedang mengembangkan inisiatif. Jadi cara menegur anak memang harus diperhatikan agar tidak mengakibatkan anak di lain waktu jadi kurang berani dan takut salah atau takut mencoba. Kalau dari aku pribadi nggak ada metode khusus, sih.. Disesuaikan aja sama situasi, kondisi, dan mood si anak aja. Ketika situasi, kondisi, dan mood anak lagi ‘enak’ bisa saja anak diajak diskusi saat itu juga tentang kenapa anak harus dengar apa kata orang tua, apa manfaatnya buat dia, dan bagaimana bila dia ‘nggak nurut’. Intinya jangan sekali-kali mengajak anak bicara apalagi diskusi ketika dia sedang marah, nangis, bete, rewel, dan kawan-kawannya hehehe..

Kalau situasi kondisinya mengharuskan anak untuk segera melakukan apa yang kita minta (misal harus segera mandi karena mau sekolah, harus berhenti lari-lari di jalan karena bahaya, atau ketika anak sedang merusak sesuatu) kita nya tentu harus tegas dan lebih ke arah memberi perintah, kalau perlu anak bisa kena time out bila tidak ikut perintah orang tua. Baru di lain waktu atau ketika situasinya sudah santai, orang tua mengajak anak berdiskusi tentang apa yang telah terjadi. Time out aplikasinya bisa beragam, nggak melulu dikurung di ruangan atau anak disuruh diam di pojok ruangan, tapi orang tua mendiamkan anak dan tidak memberi perhatian juga sudah bentuk dari time out. Dalam hal ini anak akan belajar tentang konsekuensi dari perilakunya. Pemberian time out juga harus konsisten, kalau ‘belang-bentong’ alias sekarang boleh besok nggak boleh dan sebaliknya, anak bisa-bisa jadi akan menggampangkan aturan.

Baiklah..! Itu dia sih, konsistensi ya. Kadang aku merasanya masih suka permisif, kadang bolehin – kadang enggak, belum lagi Papa-nya yang memang konsisten bilang enggak untuk hal-hal terentu tapi sering kali aku IYA kan, for the sake of menghindari whining dan kawan-kawannya ;)

Thank you Iput atas waktu dan kesediaannya untuk berbagi dan bercerita disela-sela kesibukannya mengurus anak bayi dan preschooler. Semoga selalu berkah keluarganya, salam sayang untuk Raka dan Rayi..! Tetap berkarya yaa Ibu dan #madebyraka…!

Summer Ride

IMG_9169Last January, when Hendra was about to go back to Indonesia for good (or temporary, I hope) he gave me some sort of items that he was about to donate to GoodWill or throw away. Some of the things that he couldn’t bring back to Indonesia because the cargo was already too full and he’s desperately need to throw this stuffs away to a good hand/ someone that he knew will use this stuffs so it won’t be wasted. I, of course, love this kinda “lungsuran” things! Many stuffs that he gave are kitchenware, because Hendra loves cooking. But the one that out of my expectation was he gave me HIS bike! It’s Schwinn and even tough its for men, I love it to pieces. I wasn’t sure at first, so I told him “Let me pay for this”, and he told me “No, this is for you, because you’re being a good mom. It’s a gift for you”. I was almost in tears, haha. No, seriously, I rarely got a compliment like that from another man, so it means a lot for me. Thank you so much Hendra..!

IMG_7342 IMG_7345

But that bike stayed in Boston for about 5 months. Our bad – we kept on postponed to pick it up; because Jan- April the weather was still too cold for pedaling. But well, that’s only our excuse, the main reason is because we just lazy. Anyhow, I used the bike just for recreational purpose, every morning when it is possible, I would happily ride along in my neighborhood – and took some pictures or not. Or later in the evening, when Ara already at home, I would have my me time going around in the neighborhood. It’s never a long ride, mostly it’s 5 miles back and forth, and I took in slow pace for 1 hour ride.

IMG_7977

With this bike, we bought some additional equipment: bike trunk rack (which I need to sell now, because we bought only for 1 bike) and a child seat. I was actually plan to buy a bicycle trailer instead child seat, but I wasn’t so sure about pulling two kids behind me with that trailer. It must be really heavy. Hfff.

IMG_9925

Now, that I have my own bike… Ara wanted one for him too. And because the model of Hendra’s bike is for men, this time we’re looking for a women’s bike – for me. I’m a bit picky when it comes to type of bike, because I wanted it to have a vintage-look or even better a real vintage bike. Most of vintage bikes are expensive. My budget always under $50 for used bike (we’re cheap like that, I know). But one afternoon, Ara told me that he passed the Thrift Store in County St, and he saw a nice red bike that looked great. At first, I was hesitant, but let’s take a look…! By the time I got to the store, it was almost 7 pm and the store already about to closed. I looked that bike, and I fell in love right away. It’s just perfectly fit for me! Model wise, color wise, brand wise, and budget wise! I love to see her, she’s so pretty or what?IMG_9612 IMG_9606

In New Bedford, there is a community New Bedford Bicycle Community; they’re always have a public meeting, usually at City Hall New Bedford every third Wednesday each month. I ALWAYS wanted to come for the meeting – but since my subscription to the newsletter community two years ago, I haven’t got a chance to come for the meeting. This month I promised to come for the meeting and join the ride with the group! Though I wasn’t so sure about the distance (they ride about 13 miles), but I’ll give it a try! Anyhow, I got featured in the newsletter this month.. yeay!NBbike

Last Sunday me and Azka went for a picnic at Buttonwood Park. Were not feeling well, but need fresh air.. so a picnic would be nice;

IMG_6649

 

IMG_6635

Hope to get more bike ride this summer-autumn! Stay healthy and positive all..!

IMG_9154